Vinicius Junior.
Vinicius Junior.

Jadi Korban Rasis dan Dapat Kartu Merah, Vinicius Junior Sindir La Liga

Posted on

Bolazola – Vinicius Junior mengecam setelah dia diduga dilecehkan secara rasial oleh seorang suporter – dan kemudian dikeluarkan dari lapangan – dalam kekalahan 0-1 melawan Valencia pada hari Minggu (21/5/2023), dengan mengatakan: “rasisme adalah hal yang normal di La Liga”.

Pertandingan dihentikan selama hampir 10 menit selama babak kedua di Mestalla, setelah Vinicius Junior mengidentifikasi suporter di belakang gawang Valencia.

Wasit Ricardo De Burgos Bengoetxea mengaktifkan protokol anti-rasisme sepak bola Spanyol, memperingatkan para suporter selama penghentian permainan bahwa komentar rasis lebih lanjut akan mengakibatkan permainan ditangguhkan. Vinicius Junior awalnya mengatakan dia tidak ingin terus bermain tetapi kemudian memutuskan untuk melanjutkannya setelah berdiskusi dengan pelatih Carlo Ancelotti.

“Itu bukan yang pertama, atau kedua, atau ketiga. Rasisme normal di La Liga. Kompetisi berpikir itu normal, Federasi (Sepak Bola Spanyol) juga, dan lawan mendorongnya. Saya sangat menyesal. Kejuaraan yang pernah menjadi milik Ronaldinho, Ronaldo, Cristiano dan Messi, sekarang menjadi milik rasis. Negara yang indah, yang menyambut saya dan yang saya cintai, tetapi telah setuju untuk mengekspor citra negara rasis ke dunia,” tulis Vinicius Junior di Instagram.

“Saya minta maaf untuk orang Spanyol yang tidak setuju, tapi hari ini, di Brasil, Spanyol dikenal sebagai negara rasis. Dan sayangnya, dengan semua yang terjadi setiap minggu, saya tidak bisa mempertahankannya. Saya setuju. Tapi Saya kuat dan saya akan berjuang sampai akhir melawan kaum rasis. Bahkan jika itu jauh dari sini,” sambung pernyataan Vinicius Junior.

Momen Vinicius Junior jadi korban rasis.
Momen Vinicius Junior jadi korban rasis.

Rasa frustrasi untuk Vinicius Junior telah berkembang ke titik di mana seorang sumber mengatakan bahwa perwakilannya telah melangkah lebih jauh untuk meningkatkan kemungkinan bintang muda itu meninggalkan klub karena contoh pelecehan rasis yang berulang.

Pemain timnas Brasil saat ini tidak mempertimbangkan untuk meninggalkan klub, tetapi dia “pada batas tertentu” setelah insiden berulang yang melibatkan suporter tim lawan di sejumlah stadion dalam beberapa bulan terakhir.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu, pihak La Liga mengatakan bahwa mereka telah “meminta semua gambar yang tersedia untuk menyelidiki apa yang terjadi” dan bahwa “setelah penyelidikan selesai, jika kejahatan rasial teridentifikasi, La Liga akan mengambil tindakan hukum yang sesuai”.

Vinicius Junior telah berulang kali mengalami pelecehan rasis dari suporter tim lawan dalam beberapa musim terakhir, dengan La Liga mengajukan keluhan resmi setelah insiden melawan Mallorca, Real Valladolid, Atletico Madrid dan Barcelona. Striker Brasil itu mengatakan dia merasa tindakan yang diambil tidak cukup untuk mengatasi masalah tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *