Toni Kroos.
Toni Kroos.

Toni Kroos Dukung UEFA dan Liga Champions Setelah ESL Kembali Diangkat

Posted on

Bolazola – Real Madrid adalah salah satu dari tiga klub yang setidaknya secara terbuka tetap berkomitmen untuk ESL (Liga Super Eropa), tetapi menghadapi banyak skeptisisme atas motif dan konsep itu sendiri. Mereka setidaknya telah meyakinkan salah satu pemain bintang bahwa itu adalah ide yang bagus.

A22, firma baru yang mengorganisir The Superleague (ESL), mengumumkan proposal baru untuk kompetisi tersebut minggu lalu, menguraikan 10 prinsip baru dari strategi mereka.

Yang utama di antaranya adalah formatnya, beralih ke liga terbuka empat divisi yang melibatkan 80 tim. Diyakini bahwa kualifikasi divisi akan didasarkan pada koefisien selama beberapa musim.

Berbicara di podcast Einfach Mal Luppen (dilansir dari Diario AS), Toni Kroos yakin itu (ESL) akan terjadi pada akhirnya.

“Saya pikir kita akan melihat ESL. Dan saya percaya demikian karena beberapa alasan. Gagasan ESL telah berubah dan pantas untuk didengarkan. Jika Anda melihat dengan hati-hati dari kedua sudut, Anda akan melihat bahwa UEFA sama sekali bukan orang Samaria yang hebat untuk penggemar sepak bola dan ESL tidak memiliki ide, setidaknya dalam upaya kedua karena akan ada tidak ada anggota pendiri tetap,” ungkap Toni Kroos.

“Ini adalah kompetisi olahraga, terbuka, tetapi dikelola oleh klub dan bukan oleh UEFA, karena klub-klub ini percaya bahwa mereka tidak membutuhkan UEFA untuk itu. Saya pikir ini setidaknya layak mendapat kesempatan,” tandasnya kemudian.

Dia menunjukkan bahwa itu adalah argumen sepihak yang biasa digunakan, tanpa alternatif yang disajikan.

“Saya pikir kita hanya mendengar pihak UEFA, dan cukup sering. Mengapa UEFA boleh memperkenalkan (UEFA) Nations League yang tidak dibutuhkan siapa pun? Tiba-tiba tidak ada yang bertanya kepada mereka tentang hal itu. Itulah mengapa menurut saya sangat penting untuk mendengarkan proposal lain seperti ESL. Saya merasa bahwa kita tidak lagi mendengarkan. Kami mendengar satu kalimat dari ide baru dari dua dan itu benar-benar hancur,” papar bintang asal Jerman itu.

Toni Kroos mengutip contoh yang baik di (UEFA) Nations League, meskipun dipilih oleh negara-negara itu sendiri. Banyak juga yang lebih menyukainya daripada pertandingan persahabatan internasional tanpa akhir, yang tidak terlalu menarik.

Gelandang Real Madrid itu menolak gagasan bahwa pertandingan terus-menerus antara tim terbesar akan melelahkan.

“Meskipun kami telah berbicara tentang hilangnya gairah untuk sepak bola, saya yakin ESL memiliki kesempatan untuk membalikkan keadaan itu. Biar lebih semangat dan haru untuk berbagai pertandingan yang bisa kita saksikan. Karena pada akhirnya, jangan membodohi diri sendiri, banyak orang selalu berkata: ‘Siapa yang ingin melihat Real Madrid melawan Manchester City setiap minggu?’. Tapi apakah Anda bosan menonton Federer melawan Nadal berulang kali? Saya tidak. Itu pendapat saya. Saya pikir kami dapat menarik para penggemar dan membuat mereka kembali ke sepak bola, dan itu juga dapat membawa antusiasme yang sama sekali berbeda kepada penggemar netral. Pasalnya, pertandingan-pertandingan tersebut tidak hanya disaksikan oleh suporter klub, tapi juga suporter netral. Dan saya pikir, dengan perasaan bahwa minat pada sepak bola berkurang, kami akan memiliki kesempatan untuk meningkatkan semua itu lagi jika kami menanganinya dengan serius,” sebutnya lagi.

Contoh yang dikutip oleh Kroos adalah contoh yang sama yang digunakan untuk mempromosikan gagasan ESL oleh Presiden Real Madrid Florentino Perez saat pertemuan umum klub.

Sementara banyak dari saran ESL terdengar menarik, rencananya ringan pada detail tentang bagaimana mereka akan diterapkan dan apa sebenarnya artinya. Misalnya, ESL mengklaim bahwa mereka akan memiliki distribusi keuangan yang lebih merata, tetapi hanya ada sedikit angka untuk mendukung klaim tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *