Piala Dunia 2022 di Qatar Dalam Angka-Angka

0
5
Piala Dunia 2022 di Qatar.
Piala Dunia 2022 di Qatar.

Bolazola – Piala Dunia 2022 di Qatar dimulai pada hari Minggu (20/11/2022) dengan apa yang dijanjikan akan menjadi turnamen yang unik, dengan cara yang baik dan buruk.

Jadi apa yang akan membuatnya sangat berbeda?

LEBIH BANYAK SEPAK BOLA

Pada 29 hari dari awal hingga akhir (20 November hingga 18 Desember), ini akan menjadi Piala Dunia terpendek sejak Argentina 1978.

Itu berarti penyelenggara harus bekerja keras dalam empat pertandingan hampir setiap hari selama fase grup (pukul 10:00, 13:00, 16:00 dan 19:00 waktu setempat). Sebagian besar Piala Dunia memiliki tiga kali pertandingan per hari.

Juga tidak ada waktu penyelesaian antara fase grup dan gugur, dengan babak 16 besar dimulai sehari setelah babak grup berakhir.

PIALA DUNIA YANG PADAT

Hanya ada sekitar 40 mil antara dua stadion terjauh, Stadion Al Bayt di utara Doha hingga Stadion Al Janoub di selatan ibu kota. Perjalanan hanya membutuhkan waktu 50 menit tanpa masalah lalu lintas.

TURNAMEN DENGAN STADION SEKALI PAKAI

Tujuh dari delapan stadion Piala Dunia telah dibangun dari awal untuk turnamen ini. Tujuh dari delapan kursi akan dilepas setelah turnamen dan Stadion 974, yang terbuat dari kontainer pengiriman, akan dibongkar seluruhnya.

Hanya satu dari delapan lapangan yang akan menjadi stadion kandang tim sepak bola sesudahnya (Al Rayyan di Stadion Ahmad Bin Ali).

Total sekitar 200.000 kursi akan disingkirkan dari lapangan (dan menurut penyelenggara, akan diberikan kepada negara-negara berkembang) setelah final.

KURANGNYA TEMPAT TINGGAL

Sebagai negara yang tidak mendekati 100 teratas di dunia untuk populasi atau ukuran, mungkin tidak mengherankan jika Qatar tidak dapat menawarkan akomodasi yang biasanya terlihat di Piala Dunia.

Pada bulan Maret, negara itu hanya memiliki 30.000 kamar hotel dengan angka resmi menunjukkan 1,5 juta orang akan datang.

Mereka berharap untuk memiliki total 130.000 kamar yang tersedia di negara ini pada saat para fans datang, termasuk 9.000 tempat tidur di desa khusus fans, tenda besar dan kabin logam, 60.000 kamar di apartemen dan vila, 50.000 di hotel dan 4.000 kamar di dua kapal pesiar yang akan tetap berlabuh untuk turnamen.

Kurangnya kamar berarti beberapa fans harus tinggal di negara tetangga seperti Oman, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab dan terbang saat menghadiri pertandingan. Oman menawarkan visa gratis dan 24 penerbangan khusus sehari dari Muscat ke Doha.

BANYAK INFRASTRUKTUR BARU

Qatar harus membangun banyak infrastruktur untuk menjadi tuan rumah turnamen ini. Selain stadion, lebih dari 100 hotel bermunculan dan ada jalan baru serta metro yang dibangun.

Sebuah kota baru akan dibangun di sekitar stadion terakhir di Lusail. Anggaran untuk stadion dan fasilitas latihan saja adalah 5,3 miliar poundsterling.

BANYAK TIKET TERJUAL

Terlepas dari semua masalah dengan akomodasi, 2,89 juta tiket terjual pada pembaruan terakhir di bulan Oktober yang artinya ini bisa menjadi salah satu Piala Dunia yang paling banyak dihadiri.

HARGA BIR

Harga bir adalah sekitar 10 poundsterling hingga 15 poundsterling di Qatar, meskipun ada batasan besar di mana fans dapat membeli alkohol.

Biasanya, bar dan restoran hotel berlisensi adalah satu-satunya pilihan di Qatar, meskipun selama Piala Dunia, zona penggemar dan lapangan di sekitar stadion juga akan menjual bir.

Zona fans dilaporkan akan mengenakan biaya 11,60 poundsterling untuk 500ml bir. Minum alkohol di tempat umum (di luar area ini) dapat mengakibatkan hukuman penjara hingga enam bulan dan denda lebih dari 700 poundsterling.

JEJAK KARBON TURNAMEN

Sekitar 3,6 juta ton CO2 akan dihilangkan selama turnamen. Sebagai perbandingan ada 2,1 juta di Rusia.

KRITIKAN TERKAIT PEKERJA IMIGRAN

Lebih dari 6.500 pekerja migran diperkirakan telah meninggal di Qatar dari India, Pakistan, Nepal, Bangladesh dan Sri Lanka saja sejak negara itu ditunjuk sebagai tuan rumah Piala Dunia pada 2010 hingga 2020.

Pemerintah Qatar mengatakan jumlah itu menyesatkan, karena tidak semua kematian yang tercatat adalah orang yang bekerja di proyek terkait Piala Dunia.

Amnesty International mengatakan tidak ada angka pasti karena otoritas Qatar gagal menyelidiki kematian ribuan pekerja migran selama satu dekade terakhir.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here