Chris Waddle
Chris Waddle, sosok fenomenal dari tanah Inggris yang menjadi legenda Marseille namun semuanya memburuk usai kegagalan Piala Dunia 1990. Simak selengkapnya yuk.

Melihat Bagaimana Chris Waddle Menjadi Legenda Olympique Marseille

Posted on

BolazolaUntuk menikmati artikel ini, kita butuh menarik jauh ke belakang tepatnya tahun 1987. Kala itu, waktu terasa sangat indah untuk Tottenham Hotspur. Mereka finish di atas Arsenal di Divisi Utama, Coventry memenangkan Piala FA, sementara Liverpool tetap menunjukkan dominasi mereka di sepak bola Inggris dengan meraih gelar juara lainnya – namun peristiwa-peristiwa penting tidak hanya terbatas pada sepak bola.

George Michael merilis hits terbesar tahun itu dengan judul ‘Faith’, Beastie Boys merilis album yang cukup penting berjudul ‘Licensed to Ill‘, dan kutipan “Saya akan pergi ke Disneyland!” diciptakan oleh pemain gelandang New York Giants yang memenangkan Super Bowl, Phil Simms.  Saat itu adalah waktu yang indah, penuh dengan momen-momen budaya yang relevan dan akan terus dikenang sepanjang masa. Namun, bagi para penggemar musik pop dan sepak bola Inggris, ada satu momen yang benar-benar melampaui batas gabungan  musik pop dan olahraga.

Top of the Pops kala itu merupakan acara utama untuk pertunjukan musik di Inggris. Sederhananya, jika Anda berada di Top of the Pops, pada dasarnya Anda telah berhasil menjadi bintang musik. Dan ketika Chris Waddle dan Glenn Hoddle – yang dikenal dengan nama panggung mereka yang ikonik: ‘Hoddle and Waddle’ – tampil di atas panggung, segalanya tidak akan sama lagi bagi mereka berdua. Memulai debutnya di UK Singles Charts di peringkat 30, Hoddle dan Waddle menunjukkan bahwa saat ini di Inggris, para pesepakbola mulai menyebar dan menjadi lebih dari sekadar pemain di lapangan. Mereka menjadi bintang yang diakui di luar lapangan.

Hoddle, dengan setelan putihnya yang gagah dan janggutnya yang menentukan era, dan Waddle, yang terlihat grogi berada di atas panggung, akan berpisah dalam waktu yang tidak lama lagi dengan cara yang akan mengubah hidup mereka secara besar-besaran – namun hal tersebut tidak akan membuat mereka terpisah terlalu jauh. Hoddle akan bergabung dengan Monaco dari Spurs, pada tahun 1987, sementara Waddle akan bertahan di London utara selama dua tahun setelah kepergian rekannya di atas panggung dan kolaboratornya di lapangan, sebelum mengikutinya ke Prancis.

Sangat mudah untuk menganggap sepak bola Inggris pada pertengahan hingga akhir tahun 80-an sebagai masa kejayaan bagi olahraga ini di Britannia Raya – dan, di satu sisi, ada banyak hal yang menjadi buktinya. Di sisi lain, ada satu dua hal membuat permainan ini tiba-tiba mundur beberapa tahun, baik di dalam maupun di luar lapangan. Bencana Heysel pada tahun 1985, salah satunya, yang membuat UEFA harus melarang klub-klub Inggris dari semua kompetisi Eropa untuk “jangka waktu yang tidak dapat ditentukan”. Yang kemudian menyebabkan reaksi berantai dari para pemain yang ingin meninggalkan klub-klub Inggris untuk bergabung dengan klub-klub di negara lain agar dapat bermain di turnamen di bawah payung UEFA. Eksodus pun dimulai.

Tony Woodcock meninggalkan Arsenal ke tim Jerman Köln, Gary Lineker meninggalkan Everton ke Barcelona, sementara Mark Hughes bergabung dengannya di Catalonia setelah meninggalkan Manchester United, dengan ketiga transfer sekaligus ini terjadi pada tahun 1986. Ian Rush dan Hoddle masing-masing bergabung dengan Juventus dan Monaco pada musim berikutnya, dan ini tetap menjadi salah satu ‘bagaimana jika’ terbesar dalam sejarah sepak bola Inggris: bagaimana jika klub-klub Inggris tidak dilarang bermain di Eropa? Apa arti dari kepergian ini, dengan begitu banyak pemain top negeri ini yang telah melarikan diri ke liga-liga Eropa lainnya atau hampir melakukannya, ada banyak rumor yang beredar tentang mereka yang tetap bertahan. Tak terkecuali pemain sayap Tottenham dengan gaya rambut mullet. Waddle bertahan di Spurs selama empat tahun, namun pada tahun 1989, dengan Piala Dunia yang semakin dekat, pemain yang sempat jadi mantan buruh pabrik dari Tyneside ini mau tidak mau pindah ke negara lain.

Awal Karir Chris Waddle di Marseille

Chris Waddle
Chris Waddle langsung menarik perhatian dan bikin fans Marseille jatuh hati.

Dia akhirnya bergabung dengan klub Ligue 1, Marseille, dengan biaya yang diyakini mencapai £4,5 juta, yang pada saat itu merupakan jumlah tertinggi ketiga yang pernah dibayarkan untuk seorang pemain. Waddle saat itu memang sedang berada di puncak kariernya. Dia berusia 29 tahun, siap untuk bermain di turnamen terbesar dalam hidupnya – Piala Dunia yang akan menjadi turnamen terakhirnya – dan kemudian mendapat tekanan tambahan sebagai pemain dengan nilai transfer yang besar di negara asing. Di mana kemampuan bahasa Prancis yang dikuasai hanya sebatas “Bonjour“, “Au Revoir“, dan menghitung dari satu sampai sepuluh.

Tentu, ini kurang ideal bagi Waddle, namun kariernya telah terbentuk solid berkat kerja keras dan tekad dan dia tidak mau berhenti sekarang. Jean-Pierre Papin, pencetak gol legendaris untuk Marseille, membantu Waddle menyesuaikan diri dengan kehidupan di Prancis dengan mengizinkan pemain sayap ini untuk tinggal di rumahnya sampai merasa mampu membiasakan diri. Waddle pada dasarnya menjadi bintang baru dalam upaya pemilik Marseille, Bernard Tapie, untuk membangun gelombang pertama galacticos, bahkan sebelum istilah itu diciptakan.

Eric Cantona, Papin, Didier Deschamps, Jean Tigana, Mozer, Alain Roche dan Enzo Francescoli merupakan bagian dari barisan pemain bertabur bintang di Marseille, dengan Waddle sebagai pemain utama. Dia melakukan debutnya melawan Lyon dan dengan melihat rekaman lalu mempertimbangkan apa yang dikatakannya sendiri, dia jelas tidak fit, tidak siap untuk melakukan debutnya, tetapi tetap bermain. Seperti halnya dengan rekrutan pemain besar yang tidak langsung tampil bagus, ada kata-kata ketidakpuasan yang muncul dari para penggemar Marseille. “Apakah pemain baru ini sepadan dengan uang yang kita bayarkan?” Mereka segera mengetahui jawabannya.

Misalnya, ia membuktikan kualitasnya dalam pertandingan melawan Paris Saint-Germain dan golnya dalam laga tersebut merupakan contoh sempurna tentang siapa sebenarnya Waddle itu kepada fans Marseille. Ia mengontrol bola dengan dadanya, tanpa kawalan di kotak penalti, dia mencongkelnya melewati Joël Bats di bawah mistar gawang dan menunggu bola jatuh sebelum melakukan back-heeling dan GOL!. Itu adalah sebuah keberanian, tindakan penuh risiko, tidak seperti yang pernah Anda lihat sebelumnya, dan itu adalah tipikal Chris Waddle. Sejak saat itu, tidak ada yang lain selain cinta dari para pendukung Marseille kepada orang asli Tyneside, yang kemudian dijuluki ‘Magic Chris’, yang kemudian mengambil langkah lain di dunia pop dengan merilis lagu lain, kali ini dengan rekan setimnya di Marseille, Basile Boli. Lagu ini tidak sebagus ‘Diamond Lights’. 

Pada titik ini, Waddle telah beradaptasi dengan baik dengan kehidupan di Ligue 1, menghasilkan banyak gol untuk tim yang bertabur bintang dan mendapati dirinya dicintai oleh para penggemar dan pemain. 

Kegagalan di Piala Dunia 1990 Menghantui Sisa Karir Waddle

Chris Waddle
Chris Waddle saat pertandingan final Liga Champions 1991 menghadapi Red Star Belgrade yang berujung kekalahan.

Meskipun Piala Dunia 1990 memberikan emosi yang campur aduk baginya – mencapai semifinal untuk tim Inggris yang luar biasa, yang dipimpin oleh Bobby Robson, tetapi pada akhirnya gagal mengeksekusi penalti penting melawan Jerman Barat dalam sebuah momen sial yang ditakdirkan untuk mengikutinya selama sisa kariernya – kehidupan hampir tidak mungkin lebih baik lagi bagi Waddle.

Meski begitu, kurang dari 12 bulan setelah kegagalan penaltinya di Piala Dunia Italia, Chris Waddle memilih untuk tidak mengambil tendangan penalti di final Liga Champions 1991 saat Marseille melawan Red Star Belgrade, yang membuktikan betapa terpukulnya dia. Tahun itu juga menandai caps terakhir Waddle bersama Inggris, dengan Graham Taylor menggantikan Bobby Robson. Pada dasarnya menyingkirkan Waddle dari skuatnya, sebagian besar karena pemain sayap itu tidak setuju dengan taktik Inggris di tangan yang baru. 

Tapie dan Marseille dipaksa untuk mencoba memindahkan beberapa aset bintang mereka di musim 1992/1993. Dengan kepergian Tigana dan Cantona, Waddle, Papin dan Trevor Steven – yang hanya berada di klub dalam waktu singkat – juga hengkang, meninggalkan klub untuk masing-masing bergabung dengan Sheffield Wednesday, AC Milan dan Rangers dengan total penjualan sebesar 14,5 juta poundsterling. Namun, meskipun Waddle telah pergi, pengaruhnya tidak pernah hilang.

Baca juga : 5 Pencetak Gol Terbanyak Liverpool dalam Sejarah Premier League

Bakat, umpan, dan permainan sayap pemain asal Inggris ini dicintai oleh para penggemar dan oleh penyerang mana pun yang bermain bersamanya pada saat itu. Jika Anda punya waktu, carilah di internet saat Waddle, yang bekerja untuk BBC sebagai pundit selama Euro 2016, berada di pinggir lapangan di Stade Vélodrome. Di sana ia mendapatkan sambutan dan cinta luar biasa dari para penonton, sekitar 24 tahun setelah ia pergi. Membuktikan bahwa mereka tidak akan pernah melupakan kemampuannya, gol-golnya, atau tiga gelar Ligue 1 beruntun.

Waddle selalu populer di mana pun dia bermain, dan mungkin tidak pernah lebih populer daripada saat dia bermain di selatan Prancis. Dia berani mengambil tantangan saat meninggalkan Spurs pada tahun 1989, namun, seperti yang ditunjukkan oleh sejarah, itu tidak sia-sia. Satu-satunya hal negatif adalah kita tidak mendapatkan lebih banyak single Top 40 dari ‘Hoddle and Waddle’.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *