Gareth Southgate pastikan lanjut tugas latih timnas Inggris.
Gareth Southgate pastikan lanjut tugas latih timnas Inggris.

FA Konfirmasi Gareth Southgate Tetap Melatih Timnas Inggris

Posted on

Bolazola – Kepala eksekutif Asosiasi Sepak Bola Inggris (FA), Mark Bullingham, telah berbicara tentang ‘kegembiraan’ atas keputusan Gareth Southgate untuk melanjutkan sebagai pelatih timnas Inggris dan memimpin tim ke kualifikasi Euro 2024.

Setelah kalah 1-2 melawan Prancis di perempatfinal Piala Dunia 2022, Gareth Southgate menyimpulkan tidak ada alasan untuk berhenti sebelum kontraknya berakhir pada Desember 2024.

Pria 52 tahun itu datang ke turnamen di bawah tekanan berat, mendorongnya untuk mempertimbangkan posisinya, tetapi reaksi positif secara luas terhadap pertandingan melawan Prancis telah meyakinkannya untuk melanjutkan masa jabatannya.

Keputusan Southgate adalah dukungan besar bagi FA, yang tidak ingin kehilangan dia. Inggris memulai kualifikasi Euro dengan perjalanan ke Italia pada 23 Maret dan pertandingan kandang melawan Ukraina tiga hari kemudian.

Prospek untuk mencoba menggantikan Gareth Southgate dalam waktu sesingkat itu tidak menarik. Dengan kandidat utama asli Inggris – Eddie Howe dari Newcastle United dan Graham Potter dari Chelsea – tidak tersedia, FA dapat dipaksa untuk mendekati pelatih asing seperti Thomas Tuchel atau Mauricio Pochettino.

“Kami dengan senang hati mengonfirmasi bahwa Gareth Southgate akan melanjutkan sebagai pelatih Inggris, dan akan memimpin Euro 2024 kami. Gareth dan (asisten) Steve Holland selalu mendapat dukungan penuh kami, dan perencanaan kami untuk Euro dimulai sekarang,” kata ketua eksekutif FA, Mark Bullingham.

FA telah memberi Gareth Southgate ruang untuk mengambil keputusan. Pertimbangan utama untuk mantan manajer Middlesbrough itu adalah apakah dia memiliki energi untuk membawa tim ke turnamen berikutnya.

Gareth Southgate mengalami periode sulit sejak kekalahan Inggris dari Italia di final Euro 2020. Dia terluka oleh reaksi publik selama dan setelah UEFA Nations League yang melemahkan semangat Inggris, terutama ketika dia dicemooh oleh para suporter setelah kekalahan 0-4 melawan Hungaria di Molineux pada bulan Juni.

Hasil itu, kekalahan kandang terburuk Inggris sejak 1928, tampaknya menegaskan bahwa tim telah menjadi sesuatu yang jauh dari harapan. Inggris kemudian terdegradasi dari tingkat teratas UEFA Nations League dan Southgate menerima lebih banyak pelecehan setelah kekalahan 0-1 dari Italia di Milan pada bulan September.

Kemudian Inggris terbang ke Qatar dengan harapan mengamankan gelar bergengsi pertama mereka sejak 1966 dan penampilan mereka cukup bagus. Southgate membuat Inggris tampil dengan formasi 4-3-3, mereka finish di puncak grup meskipun dihentikan oleh Prancis.

Ini bisa berbeda jika Harry Kane, yang menyamakan kedudukan dengan satu gol dari titik penalti, tidak gagal dari titik penalti kedua. Inggris yang mendominasi sebagian besar permainan juga merasa dirugikan karena pelanggaran terhadap Bukayo Saka tidak diberikan saat membangun gol pertama Prancis.

Pada akhirnya Inggris kalah dengan tidak memalukan, Southgate akan melihat masalah taktis yang disebabkan Prancis selama 20 menit pertama dan pertahanan yang buruk yang menyebabkan Olivier Giroud memberi kemenangan.

Namun tidak ada kritik terhadap Southgate setelah peluit akhir. Beberapa pergantian pemain dipertanyakan, tetapi kebanyakan ada pengakuan bahwa Inggris memainkan sepak bola yang bagus.

Gareth Southgate, yang mendapat dukungan penuh dari para pemain senior di skuat, bisa mendapatkan perspektif yang lebih baik setelah berbicara dengan keluarga dan teman setelah terbang pulang dari Qatar.

Dia telah mengakui setelah pertandingan melawan Prancis bahwa akan sulit untuk meninggalkan talenta muda seperti Jude Bellingham, Declan Rice, Phil Foden, Reece James, Mason Mount dan Bukayo Saka.

Tantangan bagi Gareth Southgate adalah membangkitkan mental Harry Kane setelah penaltinya gagal dan memastikan Inggris untuk terus melaju. Sang pelatih telah membawa mereka ke semifinal dan perempatfinal Piala Dunia, ditambah final besar pertama dalam 55 tahun.

Gareth Southgate memiliki kesempatan lain untuk membuktikan bahwa dia mampu mengalahkan tim-tim terbaik dan membawa Inggris meraih gelar yang diidam-idamkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *