Bolazola – Lionel Messi tidak akan pensiun dari sepak bola internasional setelah mengakhiri karir yang luar biasa dengan Piala Dunia pertama Argentina sejak 1986, lebih memilih untuk menikmati kejayaan setidaknya untuk beberapa saat lagi.

Pada malam yang luar biasa di Lusail, tampaknya lebih dari satu kali Messi tidak dapat mewujudkan impian seumur hidupnya pada upaya kelima. Tapi dia menambah dua gol dan penampilan apik di waktu normal serta mengeksekusi dengan baik dalam adu penalti, dan setelah itu memastikan penampilan ke-172nya bukanlah yang terakhir.

“Jelas saya ingin menyelesaikan karir saya dengan ini, saya tidak bisa meminta lebih. Menyelesaikan karir saya dengan cara ini sangat mengesankan. Setelah ini, apa lagi? Saya memiliki Copa America, Piala Dunia, hampir di akhir,” ungkap Lionel Messi.

“Saya suka sepak bola dengan apa yang saya lakukan. Saya menikmati menjadi bagian dari tim nasional, kelompok. Saya ingin menikmati beberapa pertandingan lagi sebagai juara dunia,” tuturnya kemudian.

Lionel Messi sebelumnya mengklaim turnamen di Qatar akan menjadi Piala Dunia terakhirnya dan tidak ada indikasi dia akan melanjutkannya setelah jangka pendek hingga menengah.

Tetapi pelatih Argentina, Lionel Scaloni, menjelaskan bahwa pintu akan terbuka dalam waktu tiga setengah tahun jika dia bersedia untuk menjalani edisi 2026. Messi akan berusia 39 tahun selama turnamen itu, yang akan berlangsung di Amerika Serikat, Kanada dan Meksiko.

“Kita perlu menyelamatkan dia tempat untuk Piala Dunia (berikutnya). Jika dia ingin terus bermain, dia akan bersama kami. Dia lebih dari berhak untuk memutuskan apakah dia ingin terus bermain dan apa yang ingin dia lakukan dengan karirnya,” kata Lionel Scaloni.

“Sangat menyenangkan bisa melatihnya. Semua yang dia sampaikan kepada rekan satu timnya adalah sesuatu yang tak tertandingi yang belum pernah saya lihat sebelumnya,” sambungnya.

Lionel Scaloni juga mengatakan kepositifan adalah kunci pemulihan Argentina ketika mereka dua kali gagal dari ambang kemenangan. Dia juga memuji kepercayaan diri Emiliano Martínez, yang menyelamatkan tendangan penalti Kingsley Coman.

“Saya mengatakan kepada mereka bahwa kita harus optimis, itu yang utama. Kami tahu jika kami memainkan pertandingan kami, kami akan menciptakan peluang, dengan menyerang,” jelasnya lagi.

“Dalam adu penalti, itu adalah hal yang sama. Kami harus tetap tenang meskipun kami kebobolan lagi. Emiliano adalah orang yang sangat positif dan memberi tahu rekan satu timnya bahwa dia akan menyelamatkan beberapa penalti. Kami memiliki begitu banyak pemain yang siap dan mau mengambilnya dan itu menunjukkan kepercayaan yang kami miliki,” tandasnya.

Terkadang para pemain Lionel Scaloni tampak terdorong oleh semangat besar.

“Skuat ini bermain untuk bendera Argentina. Semua orang menarik untuk seluruh negara. Ini adalah kebanggaan terbesar. Para pemain berjuang keras karena mereka mengerti apa yang harus mereka lakukan,” tambah sang pelatih.

Lionel Scaloni dan Emiliano Martínez pun mengakui Argentina telah ‘menderita’, meskipun sang kiper mengatakan bahwa dia ‘tenang’ saat menghadapi adu penalti melawan Prancis. Eksekusi penalti Aurelien Tchouameni juga melebar.

Argentina menuju ke parade terorganisir di sepanjang Lusail Boulevard, bersebelahan dengan tempat kesuksesan mereka, dua jam setelah pertandingan usai dan Scaloni mengatakan dia akan ‘terbuka dengan apa yang para pemain katakan’ tentang perayaan lebih lanjut di negara asal mereka, di mana mereka pasti akan diterima dengan gembira.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here