Christophe Galtier.
Christophe Galtier.

Dituduh Rasis dan Anti-Islam, Pelatih PSG Buat Pembelaan Begini

Posted on

Bolazola – Pelatih PSG, Christophe Galtier, membantah tuduhan bahwa ia membuat komentar rasis dan anti-Islam ketika ia menangani klub liga Prancis lainnya yaitu Nice, dan menambahkan bahwa ia akan mengambil tindakan hukum.

RMC Sport dan media Prancis lainnya mempublikasikan laporan yang mengutip email bocor dari mantan direktur olahraga Nice, Julien Fournier, kepada pemilik klub, di mana Fournier menuduh Galtier mengatakan bahwa ada terlalu banyak pemain kulit hitam dan Muslim di skuat.

Dalam pernyataan yang dirilis oleh pengacaranya kepada media Prancis, Galtier mengaku “terkejut mengetahui laporan yang menghina dan tuduhan” tersebut dan mengatakan bahwa ia akan mengambil tindakan hukum yang tidak dijelaskan.

Sementara itu, sekelompok suporter PSG meminta Galtier untuk mundur dari perannya jika terbukti bersalah.

“Kelompok Ultras Paris mengikuti kasus Galtier dengan cermat. Jika fakta yang dituduhkan terbukti, tidak dapat diterima jika orang ini tetap berada dalam struktur organisasi klub. Kami ingin mengingatkan bahwa kami selalu menentang segala bentuk diskriminasi,” demikian pernyataan dari kelompok suporter tersebut.

RMC Sport mengatakan bahwa Fournier, yang berselisih dengan Galtier selama masa kepelatihannya di Nice, menulis kepada direktur olahraga Ineos, Dave Brailsford, untuk memberitahukan detail percakapan yang ia miliki dengan pelatih tersebut.

Ineos mengakuisisi Nice pada tahun 2019 dan menunjuk Galtier sebagai pelatih pada tahun 2021. Ia menghabiskan satu musim di Nice sebelum bergabung dengan PSG. Fournier juga meninggalkan klub pada tahun 2022 setelah lebih dari satu dekade berada di klub tersebut.

Dalam email yang bocor kepada Brailsford, Fournier diduga mengatakan bahwa Galtier mengeluh pada Agustus 2021 bahwa ada terlalu banyak pemain kulit hitam dan Muslim di tim, dan bahwa hal tersebut tidak mencerminkan profil etnologis kota Nice, yang terletak di Riviera Prancis.

Sedangkan pihak Nice tidak memberikan tanggapan terhadap permintaan awak media.

Sementara itu, Galtier sedang menghadapi tekanan di PSG setelah performa buruk timnya sejak awal tahun. PSG mengalami eliminasi kedua berturut-turut di babak 16 besar Liga Champions dan telah melihat keunggulan mereka di puncak klasemen Ligue 1 berkurang menjadi enam poin setelah kalah dalam lima pertandingan pada tahun 2023.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *