Bolazola – Untuk pertama kalinya dalam sejarah, lebih dari setengah dari 20 klub terkaya dunia berasal dari Premier League, menurut laporan tahunan Football Money League terbaru.

Manchester City tetap berada di puncak daftar, disusun oleh firma akuntansi Deloitte, dengan pendapatan 619 juta poundsterling dari musim 2021-22, tepat di atas Real Madrid (604 juta poundsterling) di urutan kedua.

Namun, kenaikan yang paling menonjol adalah Liverpool (594 juta poundsterling) naik empat peringkat ke posisi ketiga dan naik di atas Manchester United untuk pertama kalinya dalam 27 tahun sejarah laporan tersebut.

Liverpool meningkatkan pendapatan mereka sebesar 106,9 juta poundsterling musim lalu, sebagian besar didukung pendapatan siaran tambahan dari mencapai final Liga Champions dan menjadi salah satu dari segelintir klub yang melaporkan lebih dari 95 juta poundsterling pendapatan hari pertandingan, karena para penggemar kembali setelah pandemi.

Di tempat lain Barcelona Femení menduduki puncak daftar liga uang sepak bola wanita perdana Deloitte, dengan pendapatan 6,7 juta poundsterling, mengungguli Manchester United (5,3 juta poundsterling) di urutan kedua dan Manchester City (4,5 juta poundsterling) di urutan ketiga.

Namun keunggulan finansial yang lebih luas dari Premier League yang menjadi berita paling menarik, dengan 11 klubnya sekarang berada di 20 besar. Ini adalah pertama kalinya satu negara membuat lebih dari setengah tim di Football Money League.

“Dominasi itu belum pernah terjadi sebelumnya. Itu benar-benar tergantung pada investasi yang Anda lihat di Premier League, daya tarik globalnya, dan pertumbuhan hak siar. Liga lain telah mengeksplorasi langkah-langkah untuk menjembatani kesenjangan itu, termasuk investasi ekuitas swasta, tetapi terus berkembang,” kata Zal Udwadia selaku asisten direktur di Grup Bisnis Olahraga Deloitte.

“Dan jika Anda memperluas peringkat untuk memasukkan 30 besar, ada 16 klub Premier League di sana. Hanya masalah waktu semua 20 tim papan atas Inggris tampil di 30 besar,” sambungnya.

Chelsea, Tottenham Hotspur dan Arsenal, yang berada di posisi kedelapan, kesembilan dan 10 masing-masing, juga masuk 10 besar, sementara West Ham United, Leicester City, Leeds United, Everton dan Newcastle United masuk 20 besar.

Di luar Premier League, Barcelona dan Real Madrid belum mengembalikan pendapatan ke level pra-pandemi mereka, dengan pendapatan klub Spanyol itu turun 177 juta poundsterling dan 38 juta poundsterling masing-masing dari 2018-19.

Bridge Team, mitra utama di Grup Bisnis Olahraga Deloitte, mengatakan hasil tersebut menimbulkan pertanyaan tentang apakah Premier League akan pernah tertangkap.

“Premier League terus menarik jutaan pengikut global dan klub anggotanya memiliki keuntungan pendapatan yang lebih besar dibandingkan rival internasional,” katanya lagi.

“Pertanyaannya sekarang adalah apakah liga lain dapat menutup celah, kemungkinan dengan mendorong nilai hak media internasional di masa depan, atau jika Premier League hampir tidak tersentuh dalam hal pendapatan.,” sambungnya lagi.

“Mitra komersial, penggemar, dan minat investor di Premier League tampak lebih tinggi dari sebelumnya. Meskipun hal ini menunjukkan optimisme untuk pertumbuhan lebih lanjut, seruan berkelanjutan untuk distribusi yang lebih besar dari kekayaan finansial klub-klub Inggris di seluruh sistem sepak bola dan dampak dari krisis biaya hidup membuat semakin penting bagi para pemangku kepentingan permainan untuk menjaga fokus pada tanggung jawab mereka sebagai pengurus klub-klub terkemuka,” sebutnya lagi.

Laporan Deloitte diterbitkan hanya beberapa jam setelah mantan ketua Juventus Andrea Agnelli memperingatkan bahwa dominasi Premier League buruk bagi seluruh Eropa.

“Saya percaya dan masih percaya bahwa sepak bola Eropa membutuhkan reformasi struktural untuk mengatasi masa depan,” kata Agnelli, salah satu arsitek dari upaya yang gagal untuk mendirikan Liga Super Eropa (ESL) bersama dengan klub top lainnya pada tahun 2021.

“Jika tidak, kami akan mengalami penurunan sepak bola yang tak terhindarkan demi liga yang dominan, Premier League, yang selama beberapa tahun akan menarik semua talenta Eropa dan meminggirkan yang lain,” tuturnya lagi.

Menurut Deloitte, total pendapatan untuk 20 klub pria top dunia pada 2021-22 adalah 8 miliar poundsterling, meningkat 13% dibandingkan tahun 2021 yang didukung oleh kembalinya para penggemar setelah dua musim yang dilanda pandemi dan masalah pendapatan komersial dari klub Inggris.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here