Lionel Messi vs Luka Modric.
Lionel Messi vs Luka Modric.

Argentina vs Kroasia di Piala Dunia 2022: Lionel Messi dan Luka Modric Jalani Kesempatan Terakhir

Posted on

Bolazola – Dua peraih Ballon d’Or dengan nomor punggung 10 yang ikonik. Dua finalis Piala Dunia yang pernah merasakan kekalahan. Dua kapten. Satu kesempatan terakhir untuk mencapai puncak sepak bola dan mengangkat trofi paling bergengsi sebelum mereka pensiun.

Sulit untuk melihat Lionel Messi dari Argentina dan Luka Modric dari Kroasia sebagai dua pembuat perbedaan di semifinal Piala Dunia 2022.

Dengan Messi dari PSG sekarang berusia 35 tahun dan Modric dari Real Madrid berusia 37 tahun, tampaknya sangat mungkin perebutan tempat ketiga akhir pekan ini akan menjadi akhir karir Piala Dunia mereka.

Jadi bagaimana perbandingan keduanya dan siapa yang akan membawa negaranya ke final melawan Prancis atau Maroko pada hari Minggu?

BAGAIMANA DENGAN PERBANDINGAN?

Kedua pemain sangat penting untuk perjalanan negara mereka di Piala Dunia 2022, dan mencetak gol dalam kemenangan adu penalti pada babak perempatfinal.

Messi melakukan tendangan pertama saat Argentina saat mengalahkan Belanda, sementara Modric mencetak penalti ketiga Kroasia dalam kemenangan atas Brasil.

Modric adalah pemain pertama yang mencetak tiga penalti dalam adu penalti di Piala Dunia (juga mencetak gol melawan Denmark dan Rusia pada 2018).

Dalam 90 atau 120 menit, Messi memiliki keunggulan. Dia telah mencetak empat gol dan dua assist, sementara Modric belum mencatatkan gol atau satu assist. Namun Messi bermain di lini serang, sementara Modric beroperasi di lini tengah.

Lionel Messi mencetak penalti melawan Arab Saudi, mencetak gol dan assist melawan Meksiko dan menyelamatkan penalti melawan Polandia di babak penyisihan grup.

Dia mencetak gol pembuka melawan Australia di babak 16 besar dan membantu gol pembuka melawan Belanda di perempatfinal, sebelum mencetak gol dari titik putih pada menit ke-73, dan sekali lagi di adu penalti.

Di sisi lain, Luka Modric menarik perhatian di babak perempatfinal saat Kroasia melawan Brasil.

Modric diganti sebelum babak adu penalti dalam kemenangan adu penalti babak 16 besar atas Jepang, tetapi bertahan melawan Brasil.

Lionel Messi memiliki lebih banyak tembakan (25) dan upaya tepat sasaran (12) daripada siapa pun di Piala Dunia 2022, dengan Kylian Mbappe masih unggul dalam perebutan Sepatu Emas dengan lima gol.

Hanya empat pemain yang membuat operan lebih sukses di sepertiga akhir lapangan dari 201 milik Modric, kemudian Messi berada di urutan kedelapan dalam daftar dengan 171. Modric telah membuat umpan silang terbanyak kelima (28) di turnamen.

Modric juga tampil mengesankan saat membantu pertahanan, dengan hanya dua pemain yang memenangkan penguasaan bola lebih banyak (39) atau melakukan lebih banyak intersep (delapan) daripada pemain Kroasia itu.

PERBANDINGAN WARISAN DI AJANG INTERNASIONAL
Dua final Piala Dunia terakhir telah melihat salah satu dari keduanya berada di pihak yang kalah.

Pada 2014, Argentina yang dipimpin Messi kalah 0-1 dari Jerman dan gol babak perpanjangan waktu Mario Gotze. Empat tahun lalu, Kroasia yang dipimpin Modric dikalahkan 2-4 oleh Prancis.

Keduanya memenangkan Bola Emas yang merupakan penghargaan untuk pemain terbaik turnamen. Dan keduanya memiliki tonggak potensial untuk dicapai dalam pertandingan berikutnya.

Messi akan menyamai rekor Lothar Matthaus untuk penampilan Piala Dunia terbanyak (25). Dia kemudian memecahkan rekor legenda Jerman itu pada akhir pekan di final atau perebutan tempat ketiga.

Messi telah mencetak 10 gol d Piala Dunia. Hanya tujuh pemain yang berhasil lebih banyak dengan Miroslav Klose dari Jerman berada di puncak dengan 16 gol. Dia hanya satu gol di belakang Sandor Kocsis dari Hungaria dan Jurgen Klinsmann dari Jerman, dan dua gol di belakang Pele.

Dia sudah memegang rekor untuk assist terbanyak di pertandingan fase gugur Piala Dunia, melewati rekor Pele dari Brasil dengan empat gol di pertandingan terakhir.

Messi telah mencetak gol dan assist dalam tiga pertandingan Piala Dunia yang berbeda, termasuk dua tahun ini. Sejak data tersebut pertama kali dicatat pada tahun 1966, tidak ada pemain yang melakukannya dalam empat pertandingan.

Dia telah mencetak 95 gol dalam 170 pertandingan, yang mana keduanya merupakan rekor nasional.

Di sisi lain, Modric telah memenangkan rekor 160 caps dan mencetak 23 gol internasional untuk Kroasia.

Modric akan menjadi pemain tertua yang menjadi starter dalam enam pertandingan di satu edisi Piala Dunia, mengalahkan bek sayap Brasil Nilton Santos yang berusia 37 tahun pada 1962.

Dia telah membuat penampilan Piala Dunia terbanyak (17) dan penampilan terbanyak di turnamen besar (30) untuk Kroasia, sebelum semifinal ini.

Akan tetapi Messi memiliki satu Copa America dalam karir internasionalnya, sementara Modric belum memenangkan gelar internasional apa pun.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *