Manchester United.
Manchester United.

Sosok Ini Jadi Kandidat Kuat Pemilik Baru Manchester United

Posted on

Bolazola – Sheikh Jassim bin Hamad al-Thani muncul sebagai favorit untuk membeli Manchester United atas Sir Jim Ratcliffe, dengan masing-masing pihak akan mengadakan pertemuan tatap muka pertama dengan eksekutif klub minggu ini.

Perwakilan dari Sheikh Jassim bin Hamad al-Thani, seorang bankir Qatar yang ingin membeli Manchester United melalui yayasan miliknya, diharapkan bertemu dengan dewan di Manchester dalam waktu dekat. Dapat dipahami bahwa Thani adalah penawar yang disukai keluarga Glazer, sebagian karena potensinya untuk membuka peluang bisnis di wilayahnya kepada pemilik asal Amerika Serikat.

Ada juga anggapan bahwa keluarga Glazer belum akrab dengan Ratcliffe, pemilik INEOS, yang merupakan orang terkaya Inggris dan akan menghampiri perwakilan klub bersama seorang penasihat.

Sheikh Jassim bin Hamad al-Thani berniat membeli 100% saham Manchester United tanpa mengambil utang apa pun, sementara Ratcliffe diperkirakan hanya menginginkan 69% saham keluarga Glazer, mungkin menggunakan investasi. Dapat dipahami bahwa ada sejumlah kelompok lain, yang belum diumumkan secara terbuka, juga tertarik dengan kesepakatan.

Elliott Investment Management tidak ingin membeli klub tetapi siap menawarkan pembiayaan kepada pembeli. Perwakilan Elliott berada di Old Trafford pekan lalu untuk pertemuan tatap muka pertama mengenai penjualan tersebut.

Presiden UEFA, Aleksander Ceferin, mengatakan aturan yang melarang klub dengan pemilik yang sama bermain di kompetisi Eropa yang sama bisa dibatalkan. INEOS memiliki Nice dan Lausanne, dan Qatar Sports Investments (QSI) memiliki PSG. Dan Thani mengatakan dia independen dari QSI.

Sheikh Jassim bin Hamad al-Thani.
Sheikh Jassim bin Hamad al-Thani.

Ceferin mengatakan melalui kanal YouTube Overlap Gary Neville: “Kami tidak hanya memikirkan Manchester United. Kami memiliki lima atau enam pemilik klub yang ingin membeli klub lain. Kita harus melihat apa yang harus dilakukan. Pilihannya adalah tetap seperti itu atau kami membiarkan mereka bermain di kompetisi yang sama. Saya belum yakin.”

“Kita harus berbicara tentang peraturan ini dan melihat apa yang harus dilakukan. Semakin banyak minat dalam kepemilikan multi-klub ini. Kita tidak boleh hanya mengatakan tidak untuk investasi kepemilikan multi-klub, tetapi kita harus melihat aturan seperti apa yang kita tetapkan dalam kasus itu, karena aturannya harus ketat,” sambungnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *