Javier Tebas.
Javier Tebas.

Soal Bursa Transfer, Presiden La Liga Singgung Klub-Klub Premier League

Posted on

Bolazola – Presiden La Liga menggambarkan Premier League sebagai “pasar yang didoping” setelah klub-klubnya memecahkan rekor untuk jendela transfer Januari, menghabiskan 815 juta poundsterling yang menggarisbawahi kesenjangan keuangan antara liga papan atas sepak bola Inggris dan seluruh Eropa.

Chelsea memimpin, memecahkan rekor transfer Inggris dengan penandatanganan gelandang Benfica Enzo Fernandez senilai 106,8 juta poundsterling beberapa jam sebelum jendela ditutup dan pembelian pemain sayap Ukraina Mykhailo Mudryk senilai 88,5 juta poundsterling, karena klub-klub Inggris hampir menggandakan rekor jendela Januari sebelumnya yaitu 430 juta poundsterling, ditetapkan pada 2018.

Hebatnya, pengeluaran kotor transfer Chelsea lebih dari total gabungan semua klub di Bundesliga, La Liga, Serie A, dan Ligue 1, dan lebih dari pengeluaran kumulatif klub Premier League di setiap jendela transfer Januari kecuali 2018.

“Pasar Inggris adalah pasar yang didoping. Anda dapat melihatnya dengan jelas di pasar musim dingin ini, di mana Chelsea telah melakukan hampir setengah dari perekrutan di Premier League. Cukup berbahaya bahwa pasar didoping, digelembungkan, seperti yang terjadi dalam beberapa tahun terakhir di Eropa, karena dapat membahayakan keberlangsungan sepak bola Eropa. Saya senang karena klub kami berkelanjutan secara ekonomi, dan itu berarti kami memiliki masa depan untuk tahun-tahun mendatang,” kata Javier Tebas yang menjabat sebagai Presiden La Liga..

Tim Bridge, mitra utama di Grup Bisnis Olahraga Deloitte, mengatakan angka tersebut menunjukkan dominasi finansial Premier League semakin meningkat.

“Rekor pengeluaran klub Premier LEague musim ini melampaui apa pun yang pernah kita lihat sebelumnya. Ini adalah indikasi yang jelas bahwa akuisisi bakat menjadi inti dari strategi bisnis klub,” ungkap Tim Bridge.

“Klub-klub Premier League telah mengungguli mereka yang ada di liga ‘lima besar’ Eropa lainnya hampir empat banding satu di jendela transfer ini, memungkinkan mereka untuk mempertahankan pemain kunci mereka, sambil menarik talenta top dari luar negeri,” sambungnya.

Dikombinasikan dengan 1,9 miliar poundsterling yang dibayarkan untuk pemain selama jendela transfer musim panas, angka terbaru berarti bahwa klub papan atas sepak bola Inggris menghabiskan total 2,8 miliar poundsterling selama musim 2022-23, melampaui 1,9 miliar poundsterling yang dihabiskan pada 2017-18.

Pada hari tenggat waktu transfer yang sibuk, Tottenham Hotspur menyelesaikan transfer Pedro Porro dari Sporting Lisbon, dengan si pemain bergabung dengan status pinjaman sebelum transfer 45 juta euro di musim panas, sementara Arsenal menandatangani Jorginho dari Chelsea seharga 12 juta poundsterling.

Sementara itu, Nottingham Forest membuat tiga rekrutan, yaitu Keylor Navas, Felipe dan Jonjo Shelvey. Tetapi meskipun pengeluaran besar pada bulan Januari, hanya sebagian kecil dari uang yang mengalir ke sisa piramida sepak bola karena klub-klub papan atas Inggris memprioritaskan pemain dari luar negeri. Menurut Deloitte, hanya 25 juta poundsterling yang dihabiskan untuk pemain dari Football League.

“Penurunan pengeluaran di seluruh sistem sepak bola Inggris kemungkinan akan menjadi perhatian yang semakin besar bagi anggota EFL dan selanjutnya dapat memicu perdebatan seputar distribusi keuangan secara lebih merata di seluruh piramida. Penghasilan transfer dari klub Premier League, yang secara historis menjadi sumber penting pendanaan klub, kini tampaknya kurang terjamin,” jelas Tim Bridge.

Menurut Deloitte, di lima Liga Eropa besar lainnya terdapat pengeluaran kotor kumulatif sebesar 225 juta poundsterling dan penerimaan bersih sebesar 106 juta poundsterling. Itu merupakan penurunan ‘tahun-ke-tahun’ sebesar 35% dalam pengeluaran kotor dibandingkan dengan Januari 2022.

Di Serie A, pengeluaran transfer kotor turun 84%, dari 163 juta poundsterling pada Januari 2022 menjadi 26,5 juta poundsterling pada Januari 2023, pengeluaran terendah oleh liga sejak 2006, sementara La Liga turun 63%, dari 70 juta poundsterling menjadi 26,5 juta poundsterling.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *