Ronald Koeman
Ronald Koeman, bek legendaris asal Belanda yang mencetak ratusan gol. Sebuah pencapaian yang sulit diulangi bek-bek sepak bola zaman modern.

Kejeniusan Ronald Koeman, Pria yang Cetak 239 Gol dari Lini Pertahanan

Posted on

Bolazola – Ketika bicara soal klub sepak bola di Belanda, sulit untuk tidak terbayang langsung nama-nama Ajax, Feyenoord dan PSV Eindhoven. Berasal dari tiga kota besar, Amsterdam, Rotterdam dan Eindhoven, ketiganya telah mendominasi kancah domestik sepak bola. Selama beberapa dekade, mereka juga memiliki beberapa akademi terbaik di Eropa, mengembangkan banyak talenta yang menguntungkan mereka dan juga tim nasional Belanda.

Namun, pergi ke utara negara ini akan membawa Anda ke Groningen, kota yang menjadi rumah bagi klub sepak bola dengan nama yang sama. Meskipun daftar raihan trofi mereka tidak seprestisius tiga tim besar yang disebutkan di awal, mereka bisa berbangga hati karena pernah berkontribusi untuk negara ini dengan menyumbang beberapa talenta terbaiknya. Ambil contoh Arjen Robben, yang memulai karirnya di sana sebelum bermain di Inggris, Spanyol dan Jerman. Bahkan Virgil van Dijk, yang mungkin merupakan salah satu bek tengah terbaik di dunia sekarang, memulai kariernya di Euroborg. 

Namun, jauh sebelum mereka, ada Ronald Koeman, yang menapaki awal karir sepak bolanya di akademi Groningen. Dalam balutan seragam hijau-putih itulah perjalanannya dimulai, yang kemudian menjadi salah satu bek tengah terbaik dalam sejarah sepak bola. Lahir di Zaandam, Koeman dibesarkan dengan sepak bola di kakinya. Ayahnya, Martin, menginspirasi kedua putranya, Erwin dan Ronald, untuk menekuni olahraga ini. Sementara lingkungan sekitarnya, seperti halnya daerah lain di Belanda, seolah hidup dan bernapas dengan olahraga populer satu ini. Koeman dengan bangga mengatakan bahwa Johnny Rep yang hebat berasal dari kotanya, sementara orang-orang seperti Johan Neeskens juga membuat kota Groningen bangga, menerangi wilayah tersebut dan menginspirasi generasi-generasi selanjutnya. 

Awal karier Koeman di dunia sepak bola sebenarnya dimulai di klub amatir lokal, VV Helpman dan GRG Groningen, sebelum akhirnya pindah ke FC Groningen, mengikuti jejak kakaknya, Erwin. Bermain sebagian besar di sepertiga lapangannya sendiri, di lini pertahanan dan lini tengah, ia dapat menggiring bola dengan nyaman dan akurat, memiliki teknik yang hebat, dan percaya diri saat mengalirkan bola di lapangan. Ia juga merupakan seorang pemain bertahan yang cerdas. 

Bagi Koeman bersaudara, ayah Martin merupakan sumber pengetahuan dan inspirasi,  yang juga melatih mereka dan membantu memenuhi ambisi mereka untuk menjadi bintang nasional. Selama masa kecil mereka, ada kalanya ibu mereka melemparkan makanan dari balkon rumah saat keduanya bermain di jalanan tanpa mengambil napas. Semua itu tidak sia-sia.

Awal Karir Ronald Koeman di Level Senior

Ronald Koeman
Foto Ronald Koeman, bek legendaris Belanda yang pernah membela Ajax Amsterdam.

Ronald melakukan debut untuk tim senior pada September 1980 melawan NEC pada usia 17 tahun dan 183 hari, menjadi pemain termuda ketiga dalam sejarah Groningen. Bermain selama 66 menit, ia menunjukkan kedewasaan yang luar biasa seolah-olah sudah bermain di tim senior selama bertahun-tahun. Yang secara mengejutkan menarik perhatian media, yang memuji dia sebagai bintang masa depan Belanda.

Pada musim pertamanya di Groningen, Koeman mencetak enam gol, sebuah catatan yang bagus mengingat posisi dan peran yang ia mainkan. Ia merupakan ancaman besar untuk lawan ketika Groningen mendapat tendangan bebas dan penalti, sementara ia juga memiliki kemampuan yang luar biasa untuk tendangan jarak jauh. Yang mengherankan adalah bahwa jumlah enam golnya menjadi yang terendah dalam satu musim jika melihat keseluruhan kariernya. 

Dengan awal yang baik, Koeman akan mencetak tidak kurang dari 29 gol lagi selama dua tahun ke depan. Saat masih berusia 19 tahun, ia telah membuktikan dirinya sebagai salah satu talenta terbaik di Eropa, dan akhirnya melakukan debut bersama tim nasional senior Belanda pada tahun 1983, saat usianya masih 20 tahun. Oranje, bagaimanapun, memang sedang mengalami masa transisi yang mengakibatkan mereka absen di Euro 84 dan Piala Dunia 1986. Kemunduran seperti itu akan memperkuat tekad Koeman sebagai seorang pemimpin terlahir secara alami, seseorang yang mampu mengantarkan era baru yang menjanjikan bagi Belanda.

Jelas bahwa pemain sebagus ini tidak akan bermain di Groningen untuk waktu yang lama, itulah sebabnya, ketika Ajax memanggilnya pada tahun 1983, dia membuat langkah besar pertama dalam kariernya. Pada saat itu, kepindahan tampak seperti pilihan yang tepat, tempat di mana Koeman dapat meraih kesuksesan di Liga Champions Eropa dan Ajax dapat membangun dinasti mereka kembali. Memang, Amsterdammers baru saja memenangkan gelar liga secara beruntun serta Piala KNVB. Akan tetapi, rencana tersebut menjadi berantakan. Feyenoord, yang memiliki dua pemain hebat Belanda dalam skuat mereka di diri Johan Cruyff – yang telah dilepas oleh Ajax – dan Willem van Hanegem sebagai pelatih akan menginspirasi raksasa Rotterdam untuk meraih kesuksesan di liga dan piala. Namun terdapat kesuksesan pribadi bagi Koeman, saat catatan golnya yang luar biasa berlanjut di ibu kota. 

Feyenoord tidak dapat mempertahankan kesuksesan mereka di musim berikutnya, karena pensiunnya Cruyff membuat mereka kehilangan sosok kunci di ruang ganti. Ajax akan membalas, merebut gelar juara Eredivisie dengan mudah. Mengejutkan bahwa butuh waktu selama ini bagi Koeman untuk memenangkan trofi pertama dalam karirnya.

Marco van Basten, yang masih berada di tahun-tahun produktifnya, mencetak banyak gol dan ia menyumbangkan 22 dari 93 gol tim, termasuk sembilan gol dari Koeman. Ini adalah tim yang luar biasa yang menampilkan banyak talenta. Di samping duo yang disebutkan di atas, ada Frank Rijkaard, John Bosman dan Gerald Vanenburg. Musim berikutnya, mereka menambahkan Piala KNVB ke dalam lemari trofi mereka, tetapi PSV yang akan membawa pulang gelar liga. 

Meskipun Ajax terkenal dengan masa lalu mereka yang gemilang, di Eindhoven-lah trofi-trofi itu lebih mungkin datang. Itu adalah periode yang aneh bagi sepak bola Belanda pada saat itu, dengan tim-tim domestik yang terus menerus bertarung memperebutkan gelar juara, menghasilkan talenta-talenta luar biasa, namun tim nasional kesulitan. Namun, seiring dengan semakin berkembangnya kemampuan Koeman, Van Basten, Rijkaard, dan Ruud Gullit, muncul keyakinan bahwa kuartet ini dapat menjadi pusat dari sebuah revolusi baru tim nasional Belanda.

Kepindahan Kontroversial Koeman ke PSV Eindhoven

Ronald Koeman
Setelah membela Ajax Amsterdam, Ronald Koeman memutuskan pindah ke PSV Eindhoven. Salah satu transfer paling kontroversial dalam sejarah Belanda.

Pada tahun 1986, Koeman melakukan kepindahan kontroversial dari Ajax ke rival bebuyutannya, PSV. Masih berusia 23 tahun, ia diakui sebagai penyerahan tongkat estafet dari Amsterdam ke Eindhoven. Di bawah asuhan Hans Kraay, yang telah membawa PSV meraih gelar juara musim sebelumnya, ada optimisme bahwa kepindahan ini akan membantu mereka melangkah lebih jauh di Eropa. Hingga saat ini, Koeman telah gagal memberikan banyak pengaruh di Liga Champions, namun jika ia ingin melakukannya, PSV adalah tempat yang tepat untuknya. 

Dia mendapat banyak kritikan dari para penggemar Ajax karena melakukan kepindahan itu, tetapi Koeman tahu apa tujuannya. Musim pertamanya di Eindhoven terlihat seperti berada di bawah ekspektasi, dengan Kraay tidak dapat mengulangi kesuksesan tahun sebelumnya, dan mengajukan pengunduran diri yang membuka jalan bagi Guus Hiddink. Hiddink telah bergabung dengan klub ini sejak tahun 1983 sebagai asisten manajer dan ia mengenal tim ini sebaik Kraay. Jadi, ketika dia mendapatkan pekerjaan utama pada bulan Maret 1987 dengan sepuluh pertandingan tersisa di musim ini dan timnya tertinggal tiga poin di belakang Ajax, dia menyelesaikan tugasnya dengan amat baik. 

Pada akhirnya, PSV membalikkan keunggulan Ajax dengan Koeman mencetak 19 gol – rekor terbaiknya hingga saat ini – dan mengangkat gelar Eredivisie keduanya. Meskipun ini merupakan musim terbaiknya secara pribadi, yang terbaik masih akan datang, dengan Hiddink dan Koeman memandu PSV ke puncak terbaik mereka.

Ada tiga fase dalam karier Koeman yang mendefinisikannya sebagai seorang pemain. Yang pertama terjadi pada musim 1987/88, di mana, sebagai salah satu pemain terbaik di dunia, ia menjadi sosok senior di PSV. Tim asal Eindhoven tersebut bertarung di tiga ajang: di liga, Piala KNVB, dan Liga Champions. Meskipun mereka telah kehilangan Gullit yang tak tertandingi di awal musim karena perselisihan antara sang pemain dan manajemen, tampaknya hanya ada sedikit keraguan bahwa mereka akan melakukannya dengan baik di musim yang akan datang. Terinspirasi oleh Koeman, penyandang penghargaan Pemain Terbaik Belanda 1987, ini akan menjadi musim yang penuh dengan kesempurnaan.

Mereka memulai musim liga dengan cara yang sempurna. Tujuh belas kemenangan beruntun termasuk menghancurkan Utrecht (9-0) dan Dordecht (7-0), sementara menaklukkan rival terdekat mereka, Ajax (4-2) dan Feyenoord (3-1), semuanya dapat diatasi dengan mudah. Ini merupakan sebuah tim PSV yang sedang berada di puncak kekuatan mereka, yang menunjukkan kelasnya. Koeman juga berada dalam kondisi terbaiknya, dengan soliditas lini belakangnya yang memastikan pertahanan tetap kokoh, sementara pengaruhnya di lini depan juga terus meningkat.

Juara Liga Champions di PSV, Bawa Belanda Menang Euro 1988

Ronald Koeman
Selain juara Liga Champions bersama PSV Eindhoven, Ronald Koeman juga bawa Belanda juara Euro 1988.

Hal ini terlihat dalam pertandingan pembuka mereka di Liga Champions 1987/88 melawan sang juara Turki, Galatasaray. Mereka memulai dengan kuat melalui kemenangan kandang saat Koeman mencetak satu gol untuk membawa timnya menang 3-0. Namun, di Istanbul yang tidak bersahabat, mereka berada dalam kesulitan. Galatasaray mencetak dua gol sebelum turun minum, namun kepemimpinan dan organisasi yang dimiliki Koeman membuat PSV mampu mengatasi kesulitan dan melaju ke babak selanjutnya dengan agregat 3-2.

Dua babak berikutnya menghadirkan tantangan melawan Rapid Wien dari Austria dan Bordeaux dari Prancis, dan, sekali lagi, kehebatan Koeman dalam bertahan lebih menonjol daripada kemampuan menyerangnya. Melawan Austria, mereka meraih kemenangan agregat 4-2 dan melawan Bordeaux, hasil tandang 1-1 diikuti dengan permainan kelas atas Koeman untuk mengamankan kelolosan PSV.

Di pertengahan musim, penampilan domestik PSV tersendat-sendat, namun dengan awal musim yang luar biasa, tidak masalah jika mereka sedikit mengalihkan perhatian ke panggung Eropa. Di semi-final Liga Champions 1987/88, mereka akan bertemu dengan Real Madrid – dan Koeman kembali tampil gemilang di laga ini. Hasil tandang 1-1 diikuti dengan hasil imbang 0-0 di kandang, yang berarti PSV belum pernah kebobolan di kandang dalam kompetisi ini. 

Sebagai bek terbaik di dunia saat itu, perannya di Belanda dan di Eropa terlihat sangat berbeda. Di Belanda, ia diberi kebebasan untuk menyerang, sedangkan di Eropa, Koeman ditahan untuk memimpin lini pertahanan dan memastikan PSV sulit ditembus. Formula ini berhasil, saat PSV berhasil mencapai final Liga Champions pertama mereka, di mana Benfica telah menanti mereka di Stuttgart. 

Di Eredivisie, Feyenoord akhirnya dapat mematahkan rekor tak terkalahkan PSV, namun hal tersebut tidaklah cukup. Tim asal Eindhoven ini hanya kalah dua kali di sepanjang musim saat mereka tetap mengamankan gelar juara, mencetak 117 gol dalam prosesnya dan membuktikan diri sebagai salah satu tim terbaik dalam sejarah Eredivisie. Cerita yang sama juga terjadi di Piala KNVB, di mana mereka melaju dengan mudah ke final, dan meskipun Koeman gagal mengeksekusi tendangan penalti yang jarang terjadi, PSV pada akhirnya menjadi juara.

Semua mata kemudian tertuju pada final Liga Champions. Di Stuttgart, Koeman kembali menampilkan performa terbaiknya dalam hasil imbang 0-0. Dia tampil waspada di sepanjang pertandingan dan bersama dengan pemain Benfica, Carlos Mozer, menjadi pemain terbaik di lapangan. Pertandingan berlanjut ke adu penalti, dengan Koeman mencetak gol pertama dalam kemenangan adu penalti 6-5 saat tim asuhan Hiddink memastikan treble yang luar biasa. Sang maestro pertahanan mencatatkan 26 gol di semua kompetisi yang mungkin dirinya sendiri tidak percaya akan catatan gol tersebut.

Setelah satu dekade yang membosankan di mana mereka hampir selalu kesulitan, Belanda memasuki Euro 88 dengan semangat yang baik. Pada saat itu, negara yang mereka perkuat memiliki pemain terbaik di dunia dalam diri Ruud Gullit, sang pemegang Ballon d’Or, dan mereka juga menjadi tuan rumah bagi tim terbaik di Eropa, PSV. PSV menyumbangkan Van Basten, Rijkaard, Gullit dan Koeman, ini adalah sebuah tim yang memiliki kualitas di seluruh lini.

Setelah awal yang sulit melawan Uni Soviet, Belanda berhasil menyingkirkan Inggris dan Irlandia, yang berarti mereka akan menghadapi tuan rumah, Jerman, di semi-final. Dalam sebuah pertandingan yang diperkirakan akan sulit, mereka tertinggal satu gol namun Koeman kembali mencetak gol untuk menghindarkan mereka dari kekalahan, sebelum gol kemenangan di menit-menit akhir dari Van Basten memastikan satu tempat di final.

Sayangnya, mereka kembali menghadapi Uni Soviet. Namun berkat aksi-aksi heroik dari Gullit dan Van Basten, Belanda berhasil juara lewat kemenangan 2-0 di Munich. Ini merupakan satu lagi prestasi bagi Koeman, mengangkat dua penghargaan yang paling didambakan di Eropa secara beruntun. Bagi Belanda, kesuksesan ini terasa sangat manis, memastikan trofi internasional pertama mereka. Meskipun duet penyerang Gullit dan Van Basten dipuji sebagai kunci kemenangan, Koeman juga sama pentingnya. Kemampuannya yang luar biasa dalam mengolah bola dan kemampuannya untuk berkontribusi dalam serangan membuatnya menjadi ancaman yang konstan.

Koeman bertahan di PSV selama satu tahun lagi, memenangkan gelar liga ketiga secara beruntun dan Piala KNVB kedua secara beruntun, tetapi gagal mengulangi kejayaan di Eropa. Namun, selama musim itu, ada momen penting baginya: pertarungan melawan saudaranya, Erwin, di Piala Super Eropa. Membintangi KV Mechelen, Koeman yang lebih tua keluar sebagai pemenang kali ini. 

Tiba Waktunya, Koeman Gabung Barcelona dan Juara Liga Champions

Ronald Koeman
Merantau ke Barcelona, Ronald Koeman juga berhasil membawa skuat asuhan Johan Cruyff untuk juara Liga Champions.

Pada tahun 1989, Cruyff, yang sudah menjadi manajer Barcelona, ingin membawa rekan senegaranya itu ke Spanyol, di mana ia sedang menyusun Tim Impiannya yang terkenal. Koeman menuruti permintaan tersebut, bergabung dengan pemain-pemain seperti José Mari Bakero, Guillermo Amor dan Gary Lineker di Catalonia.

Proses membangun hal-hal besar membutuhkan waktu. Pada musim pertama Koeman, satu kemenangan Copa del Rey berhasil diraih, tetapi jelas bahwa tim ini dan Cruyff menginginkan lebih. Mengingat bahwa setiap klub di La Liga hanya boleh memiliki tiga pemain asing, Cruyff tahu bahwa ia harus memperkuat lini depannya. Dia melepas pemain bertahan asal Brasil, Aloísio, dan menggantinya dengan Hristo Stoichkov, ini menjadi titik balik dalam sejarah klub. Tahun berikutnya jauh lebih luar biasa. Bersama Stoichkov yang eksentrik namun brilian, Barcelona menjadi kekuatan yang luar biasa, memimpin pertandingan di dalam negeri. Dengan sepak bola berbasis penguasaan bola dan serangan yang apik, mereka mampu mengalahkan semua penantang untuk meraih gelar Liga Spanyol pertama setelah puasa lima tahun, sekaligus mengakhiri dominasi Real Madrid.

Baca juga : Melihat 12 Bulan di Everton yang Mengubah Gary Lineker jadi Striker Kelas Dunia

Setelah kegagalan di Piala Dunia Italia 1990 dan perselisihan di dalam kubu Belanda, Koeman akan mencapai fase penting ketiga dalam karier bermainnya pada musim 1991/92. Dengan mengintegrasikan sistem Totaalvoetbal Belanda ke dalam timnya, Barcelona asuhan Cruyff menjadi lebih baik daripada tim Barcelona yang memenangkan La Liga di musim sebelumnya. Dengan formasi 3-4-3 yang membuat Koeman bermain di jantung pertahanan dengan kebebasan untuk bergerak maju, itu adalah peran yang sempurna untuk mengeluarkan kemampuan terbaik sang pemain bertahan. 

Koeman dan Guardiola, sang gelandang bertahan, punya tugas yang hampir mirip. Keduanya merupakan roda penggerak utama dalam membangun serangan dan transisi – bisa dibilang sebagai duo pemain terpenting Cruyff. Pemain asal Belanda ini sering diberi kebebasan untuk bergerak maju dan memainkan umpan-umpan yang membelah pertahanan lawan. Pasangan ini saling melengkapi kualitas satu sama lain dengan sempurna. Betapa beruntungnya Barca memiliki kedua pemain ini..

Di dalam negeri, Blaugrana berada dalam performa terbaiknya, mencapai langkah yang sama seperti musim sebelumnya. Namun, Liga Champions yang paling didambakan oleh klub, dan mereka berhasil melewati perlawanan rumit dari Jerman di dua putaran pertama. Dalam grup yang terdiri dari Sparta Praha, Benfica dan Dynamo Kyiv, yang semuanya memperebutkan tempat di final, Barcelona akan menampilkan penampilan yang lebih kuat dan menuai hasilnya. Usaha Koeman untuk mencetak gol jauh lebih terbatas, dengan tugas tersebut diberikan pada pemain seperti Stoichkov dan Michael Laudrup, namun ia tetap dapat diandalkan di lini pertahanan. Hingga babak final tiba, mereka sudah ditunggu oleh Sampdoria.

Di Wembley, setelah memastikan gelar LaLiga lainnya, pertandingan berakhir tanpa gol setelah 90 menit yang menegangkan, namun di babak perpanjangan waktu, Koeman maju ke depan untuk melakukan tendangan bebas yang sudah ditentukan oleh takdir untuk mencetak gol. Berjam-jam berlatih saat masih kecil, semua tendangan bola mati yang telah ia lakukan sampai pada satu momen ini – momen di mana ia membawa Barcelona menjuarai Liga Champions pertama mereka. Sebuah tendangan keras mendatar meluncur deras ke gawang Sampdoria dan menjadi gol pertama Koeman di Liga Champions musim ini, yang juga bisa diklaim sebagai gol terpenting dalam kariernya.

Setelah malam di Wembley itu, Koeman menghabiskan tiga tahun lagi di Barcelona, tetapi tidak ada yang bisa menyamai prestasi tim di musim 1991/92 yang terkenal luar biasa. Dua gelar LaLiga ditambahkan, namun kekalahan dari AC Milan di final Liga Champions 1994 membuat tirai indah mahakarya Cruyff perlahan runtuh juga. Meskipun demikian, Koeman, dalam sebuah pencapaian yang luar biasa, memenangkan penghargaan pencetak gol terbanyak di Liga Champions musim 1993/94, ketika delapan golnya mengalahkan beberapa penyerang hebat dalam pertandingan tersebut. 

Dia kemudian kembali ke Belanda untuk bermain di Feyenoord, dengan alasan rasa laparnya untuk bekerja di bawah asuhan Willem van Hanegem yang hebat, dan menjadikannya salah satu dari sedikit pemain yang pernah membela tiga klub raksasa Eredivisie. Yang mana dia juga akhirnya pensiun dengan 239 gol dari 685 penampilan di level klub. Ini adalah rekor yang tidak mungkin disamai oleh pemain bertahan mana pun.

Terlepas dari kesetiaannya yang berubah-ubah – dari Ajax ke PSV, kemudian pernah gabung Feyenoord, di mana ia menerima banyak ejekan di sepanjang kariernya, Koeman tetaplah menjadi salah satu pemain bertahan terbaik yang pernah dimiliki sepak bola dunia. Di luar gol dan asis yang tak terhitung jumlahnya, dia adalah seorang bek yang cerdas, membaca permainan dengan sangat baik dan kuat ketika dia harus melakukan tekel. Dia adalah seorang pemain sepak bola yang paling lengkap yang pernah ada. Sementara satu generasi penggemar mungkin hanya melihatnya sebagai seorang manajer dengan catatan yang solid namun tidak konsisten. Penting untuk generasi sekarang, mengenal Ronald Koeman, jauh sebelum dia berada di pinggir lapangan, adalah seorang pesepakbola terlengkap yang tiada duanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *