Jelang Piala Dunia 2022, FIFA Kirimkan Pesan Khusus: ‘Biarkan Sepak Bola Jadi Pusat Perhatian’

0
13
Presiden FIFA, Gianni Infantino.
Presiden FIFA, Gianni Infantino.

Bolazola – FIFA telah mendesak 32 peserta Piala Dunia 2022 mendatang untuk berhenti menyeret sepak bola ke dalam pertempuran ideologis dan politik dan sebagai gantinya fokus pada aksi di lapangan.

Timnas Australia merilis video eksplosif minggu lalu, berbicara tentang kontroversi yang telah merusak turnamen di Qatar. Dalam pernyataan kolektif pertama, 16 bintang Socceroos mendesak Qatar untuk melegalkan hubungan sesama jenis dan melakukan yang benar oleh pekerja migran yang dilecehkan selama pembangunan infrastruktur Piala Dunia 2022.

Sekarang, FIFA, mungkin sebagai tanggapan atas video Socceroos, telah mengirim surat ke masing-masing dari 32 negara peserta di Piala Dunia 2022. Ditandatangani bersama oleh presiden FIFA Gianni Infantino dan sekretaris jenderal Fatma Samoura, surat itu dilaporkan meminta setiap negara untuk fokus pada sepak bola.

Federasi Sepak Bola Australia mengakui kepada Herald and The Age bahwa mereka telah menerima surat itu, tetapi tidak membagikan isinya. Sebaliknya, itu mengarahkan mereka ke pernyataan yang kurang kritis yang dikeluarkan oleh FIFA, yang berbunyi (melalui The Sydney Morning Herald) sebagai berikut.

“Kami tahu sepak bola tidak hidup dalam ruang hampa dan kami sama-sama sadar bahwa ada banyak tantangan dan kesulitan yang bersifat politik di seluruh dunia. Tapi tolong jangan biarkan sepak bola terseret ke dalam setiap pertarungan ideologis atau politik yang ada,” isi surat resmi dari FIFA.

“Di FIFA, kami mencoba untuk menghormati semua pendapat dan keyakinan, tanpa memberikan pelajaran moral ke seluruh dunia. Salah satu kekuatan besar dunia memang keragamannya, dan jika inklusi berarti apa-apa, itu berarti menghormati keragaman itu. Tidak ada satu orang atau budaya atau bangsa yang ‘lebih baik’ dari yang lain,” sambung pernyataan FIFA.

Lanjutan is surat tersebut: “Prinsip ini adalah batu fondasi yang paling mendasar dari saling menghormati dan non-diskriminasi. Dan ini juga merupakan salah satu nilai inti sepak bola. Jadi, tolong mari kita semua mengingatnya dan biarkan sepak bola menjadi pusat perhatian.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here