Gianluca Vialli meninggal dunia.
Gianluca Vialli meninggal dunia.

Gianluca Vialli Meninggal Dunia Pada Usia 58 Tahun

Posted on

Bolazola – Chelsea mengawali penghormatan kepada mantan pemain dan manajer mereka yaitu Gianluca Vialli setelah meninggal dunia pada usia 58 tahun.

Vialli, yang bergabung dengan Chelsea pada 1996 dan membantu mereka menjuarai Piala FA di akhir musim pertamanya sebelum membawa klub London itu menjuarai Piala EFL (Carabao Cup) dan Piala Winners UEFA sebagai pemain-manajer pada musim berikutnya, telah menjalani pengobatan untuk kanker pankreas.

“Kamu akan dirindukan oleh banyak orang. Seorang legenda bagi kami dan bagi seluruh sepak bola. Beristirahatlah dengan tenang, Gianluca Vialli,” sebuah tweet dari Chelsea pada hari Jumat (6/1/2023) setelah berita kematiannya dikonfirmasi oleh Federasi Sepak Bola Italia (FIGC).

CST menggambarkan Vialli sebagai “pilar dasar” dalam mengantarkan era sarat trofi di Stamford Bridge.

“Bahkan setelah waktunya di Chelsea, Gianluca adalah Chelsea terus menerus. Dia sering berkunjung ke Stamford Bridge dan dia dicintai oleh semua orang di klub sepak bola kami,” bunyi pernyataan CST.

Gianluca Vialli memulai karirnya di Cremonese, klub kampung halamannya, sebelum jadi bintang Serie A untuk Sampdoria dan Juventus, dan mengakhiri karir bermainnya di Chelsea sebelum terjun ke manajemen dan kepelatihan.

Dia mencetak 16 gol dalam 59 penampilan untuk timnas Italia dan masuk skuat Piala Dunia 1986 dan 1990.

Diumumkan dalam beberapa pekan terakhir bahwa Vialli akan mundur dari perannya sebagai kepala delegasi dengan timnas Italia untuk fokus pada pengobatan kanker pankreasnya.

Gianluca Vialli mengumumkan dia telah menjalani radioterapi dan kemoterapi pada November 2018, setelah didiagnosis menderita kanker satu tahun sebelumnya. Dia awalnya diberi izin pada April 2020, tetapi pada Desember 2021, dia mengumumkan penyakitnya telah kembali.

Menjelaskan keputusannya untuk menangguhkan keterlibatannya di Italia, Vialli mengatakan pada 14 Desember 2022 lalu: “Tujuannya adalah menggunakan semua energi psiko-fisik saya untuk membantu tubuh saya mengatasi fase penyakit ini, agar dapat menghadapi petualangan baru secepat mungkin dan membaginya dengan Anda semua.”

Sampdoria mempublikasikan sebuah artikel emosional: “Kamu memberi kami begitu banyak, kami memberi Anda begitu banyak: ya, itu adalah cinta, timbal balik, tak terbatas. Cinta yang tidak akan mati hari ini bersamamu. Kami akan terus mencintai dan memujimu karena kamu lebih baik dari Pele. Dan karena musim indah kita ditakdirkan untuk tidak pernah berakhir.”

Graeme Souness, yang bermain bersama Vialli di Sampdoria, memberikan penghormatan. Ia yang tampak emosional berkata: “Saya tidak bisa memberi tahu Anda betapa baiknya dia. Lupakan sepak bola, dia hanya jiwa yang cantik. Dia benar-benar manusia yang baik.”

“Dia luar biasa. Dia adalah pria yang suka bersenang-senang, penuh kenakalan, pesepakbola yang luar biasa, dan manusia yang hangat. Orang-orang akan mengatakan hal-hal tentang kemampuan sepak bolanya yang luar biasa, dan memang demikian, tetapi di atas semua itu adalah manusia yang luar biasa. Belasungkawa saya untuk keluarganya, anak-anaknya beruntung memiliki ayah seperti itu, istrinya diberkati menikah dengan pria seperti itu.”

Sementara presiden FIGC Gabriele Gravina mengatakan: “Gianluca adalah orang yang luar biasa dan meninggalkan kekosongan yang tidak dapat diisi, di timnas dan semua orang yang menghargai kualitas kemanusiaannya yang luar biasa.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *