Bolazola – Hanya sedikit hal dalam olahraga yang menyedihkan, yang sama pedihnya, seperti menyaksikan individu atau tim yang dipuja mengalami kejatuhan yang akan tercatat dalam sejarah. Hingga hari ini, masih ada perasaan dendam terhadap Larry Holmes setelah dia mengalahkan Muhammad Ali hingga tunduk, dan mendekati masa pensiunnya, di Las Vegas pada tanggal 2 Oktober 1980. Pada tahun 2009, pegolf Amerika Stewart Cink hampir tidak mungkin menjadi pemenang yang lebih dibenci di England Open setelah dengan kejam menyangkal pemain veteran Tom Watson yang merupakan keajaiban di akhir karirnya di Turnberry dalam sebuah playoff.

Sepak bola, yang begitu terpikat dengan tim yang tidak diunggulkan dan pembunuhan raksasa, tetap saja memiliki banyak kejutan yang tidak populer. Jerman Barat bertanggung jawab atas dua hasil yang paling disesalkan dalam sejarah Piala Dunia. Yang pertama, final dramatis di tahun 1954, melihat Die Mannschaft yang diilhami oleh Fritz Walter berhasil mengalahkan Magyars yang perkasa dari Hungaria 3-2, yang masih menjadi kejutan terbesar di final Piala Dunia hingga saat ini. Masih ada juga yang menggertakkan gigi di antara mereka yang disebut sebagai puritan sepak bola karena mengetahui bahwa Belanda yang memainkan Total Football dari Johan Cruyff dikalahkan oleh tim Jerman Barat yang, jika dipikir-pikir, sama briliannya di final Piala Dunia 1974.

Sebagai penghiburan yang paling tidak berarti, Hungaria 1954 dan Belanda 1974 adalah dua dari tiga tim yang sering disebut-sebut sebagai tim terhebat yang tidak pernah memenangkan Piala Dunia. Melengkapi trinitas yang berharga itu adalah tim Brasil 1982, dan para pemain Italia, dan seorang penyerang khususnya, yang bertanggung jawab atas salah satu kejutan yang menghancurkan fantasi paling terkenal sepanjang masa.

Pada Piala Dunia 1982 di Spanyol, Italia, yang baru saja keluar dari skandal pengaturan skor di dalam negeri, nyaris tidak terlihat seperti sebuah tim di fase grup, apalagi untuk meraih kemenangan. Paolo Rossi, penyerang brilian yang muncul empat tahun sebelumnya di Argentina, kembali setelah larangan bermain selama dua tahun dan masuknya dia ke dalam skuat telah menyebabkan kritik yang tajam terhadap pelatih Enzo Bearzot.

Tiga pertandingan grup telah menghasilkan tiga hasil imbang yang tidak menarik: 0-0 melawan Polandia dan dua hasil imbang 1-1 melawan Peru dan Kamerun. Rossi tampil buruk, sama sekali tidak membuktikan kepercayaan Bearzot kepadanya. Tampaknya membawa beban ekspektasi yang luar biasa besar, dia adalah bayangan dari pemain berusia 20 tahun yang telah menggetarkan dunia di Argentina, mencetak tiga gol saat Italia berakhir di posisi keempat.

Terlepas dari itu, tanpa Rossi, atau siapa pun yang berkilau, kelolosan dari Grup 1 dijamin hanya berdasarkan selisih gol, meskipun tampaknya hampir tidak ada gunanya bagi tim Bearzot karena mereka, dalam format turnamen yang aneh, ditempatkan dalam grup tiga tim dengan juara bertahan Argentina dan Brasil yang sensasional.

Kemenangan tipis 2-1 atas tim Argentina yang bersemangat dengan kehadiran Diego Maradona muda, terinspirasi oleh permainan defensif legendaris dari Claudio Gentile, memastikan laga perebutan gelar juara melawan Brasil pada tanggal 5 Juli di Estadi de Sarrià, Barcelona. Hari itu menjadi salah satu hari terhebat dalam sejarah sepak bola Italia dan, terlepas dari segala rintangan, serta bukti-bukti yang ada, menjadi puncak karier Rossi.

Paolo Rossi Tiba-tiba Meledak

Paolo Rossi
Paolo Rossi, penyerang legendaris Italia ketika membela Gli Azzurri di Piala Dunia 1982 menghadapi Brasil.

Striker Juventus ini hampir tidak terlihat mencetak gol dalam empat pertandingan sebelumnya, dan mustahil membayangkan dia bisa merepotkan Seleção yang memiliki talenta luar biasa seperti Júnior, Falcão, Sócrates, Éder, dan Zico yang tak tertandingi.  Brasil kala itu difavoritkan meraih gelar juara di Madrid. Namun tidak ada yang bisa menandingi salah satu penampilan terbaik sepanjang masa Rossi.

Hanya lima menit setelah pertandingan dimulai, Rossi berhasil menyambut umpan silang dari Antonio Cabrini untuk membawa Italia unggul secara mengejutkan. Brasil, seperti kebanyakan orang yang mengharapkan Italia untuk menggunakan taktik yang memanjakan, terkejut. Melawan Uni Soviet dan Skotlandia, di fase grup, Brazil telah membuktikan mampu bangkit dari ketertinggalan untuk menang. Jadi para fans tidak perlu panik dulu, dan benar, mereka menyamakan kedudukan hanya dalam waktu tujuh menit setelah gol pembuka dari Rossi.

Sócrates dan Zico terlibat dalam sebuah permainan yang luar biasa sebelum pemain pertama mengalahkan Dino Zoff yang berusia 40 tahun dari sudut sempit. Tampaknya permainan normal telah dilanjutkan. Namun, pendekatan Brasil yang angkuh dalam bermain di lini pertahanan membuat sebuah umpan Toninho Cerezo yang longgar disambar oleh Rossi yang tiba-tiba bangkit dan tendangan kaki kanannya yang mematikan memberi Italia keunggulan saat jeda.

Brazil yang sedikit terkejut mendominasi babak kedua dan menyamakan kedudukan melalui tendangan kaki kiri indah Falcao di menit ke-68. Hanya membutuhkan hasil imbang untuk melaju ke semi-final, perjalanan Brasil menuju kejayaan kembali ke jalurnya. Namun masih ada satu hal yang mengejutkan dan hal itu datang dari Rossi.

Dengan 15 menit tersisa, tendangan sudut Bruno Conti hanya mampu dihalau oleh lini pertahanan Brasil yang ceroboh dan tendangan Marco Tardelli secara naluriah diteruskan ke gawang oleh pemain Italia bernomor punggung 20, melengkapi apa yang di masa mendatang akan menjadi hat-trick yang paling terkenal di Italia. Sekarang saatnya Brasil merasa panik. Tim asuhan Telê Santana harus bangkit untuk ketiga kalinya dalam pertandingan ini. Namun, di tengah teriknya cuaca Barcelona, hal tersebut akan membuktikan bahwa mereka adalah tim yang telah membuat dunia jatuh cinta dengan permainan penuh semangatnya.

Paolo Rossi akan Selalu Dikenang

Paolo Rossi
Paolo Rossi, penyerang legendaris Italia ketika membela Gli Azzurri di Piala Dunia 1982.

Dalam waktu 90 menit, para pemain Italia, yang terinspirasi oleh penampilan individu yang hanya terjadi sekali dalam seumur hidup dari Rossi, berhasil meraih hasil yang masih mengejutkan hingga beberapa dekade kemudian. 

Segalanya akan menjadi lebih baik bagi mereka. Jarang sekali ada tim yang berhasil memenangkan Piala Dunia setelah dianggap sebagai tim yang tidak diunggulkan dalam sebuah pertandingan, kecuali Jerman Barat melawan Hungaria di tahun 1954. 

Namun Italia berhasil melakukannya. Pertandingan semifinal melawan Polandia dengan mudah dimenangkan dengan skor 2-0, kedua gol tersebut dicetak oleh Rossi yang semakin tak terbendung, yang juga mencetak gol pembuka dalam kemenangan 3-1 atas Jerman Barat di partai final. 

Pemain yang tidak mampu mencetak gol dalam empat pertandingan fase grup awal ini mencetak enam gol dalam tiga pertandingan untuk mengakhiri turnamen sebagai pencetak gol terbanyak dan pemain terbaik. Dia membuktikan keraguan jelang turnamen dan awal-awal kompetisi berjalan, terhadap dirinya, salah besar.

Hingga hari ini, foto-foto pudar Rossi dan rekan-rekan setimnya masih terpampang di dinding-dinding restoran pizza dan kafe di seluruh negeri yang selalu berterima kasih. Di Italia, aksi heroik Rossi saat melawan Brasil tak tertandingi di hati para penggemar sepak bola.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here