Antonio Conte.
Antonio Conte.

Conte Terancam Dipecat, Tottenham Hotspur Pertimbangkan Pochettino dan Tuchel

Posted on

Bolazola Tottenham Hotspur akan membahas kelebihan Mauricio Pochettino dan Thomas Tuchel sebagai calon penerus Antonio Conte, dengan siapa klub akan berpisah.

Conte, yang kontraknya akan habis pada bulan Juni, telah mengalami musim yang buruk, dirusak oleh duka cita dan masalah kesehatan serta dengan tim yang sedang berjuang, tampaknya perpisahan akan menjadi kepentingan terbaik semua orang.

Skenario yang paling mungkin dan disukai adalah menyelesaikan akhir musim, meskipun dewan klub dapat bertindak sebelum itu jika situasinya memburuk.

Tim asuhan Conte telah menderita tiga hasil buruk berturut-turut, yang pertama kekalahan 0-1 melawan Sheffield United di ajang Piala FA pekan lalu, yang digambarkan Harry Kane sebagai sangat mengecewakan.

Spurs kalah 0-1 melawan Wolves di Premier League pada akhir pekan lalu dan bermain imbang 0-0 di kandang melawan AC Milan sehingga tersingkir dari babak 16 besar Liga Champions. Conte dicemooh oleh para penggemar ketika menggantikan Dejan Kulusevski untuk Davinson Sánchez. Spurs kemudian harus menghadapi Nottingham Forest di kandang pada hari Sabtu ini (11/3/2023) dan hasil buruk lainnya bisa menambah masalah.

Mauricio Pochettino dan Thomas Tuchel.
Mauricio Pochettino dan Thomas Tuchel.

Apa pun, kembalinya Pochettino bisa menjadi sesuatu yang emosional, yang melatih Spurs dari 2014 selama lima setengah musim. Dia berprestasi di Premier League, finish ketiga, kedua, ketiga, dan keempat di musim dua hingga lima, dan mencapai final Liga Champions 2019 saat kalah dari Liverpool.

Menganggur sejak dipecat oleh PSG, Pochettino ingin mencari klub untuk musim depan dan sebelumnya mengatakan ingin melatih Spurs lagi. Langkah selanjutnya akan dibentuk oleh apa lagi yang ada di luar sana untuknya.

Hal yang sama berlaku untuk Tuchel, yang mengatakan dia mengikuti Spurs sejak kecil, lebih suka tetap berkarir di Premier League.

Situasi di Spurs sehubungan dengan perekrutan diperumit oleh larangan 30 bulan direktur pelaksana Fabio Paratici untuk bekerja di Italia setelah mantan klubnya, Juventus, dinyatakan bersalah melakukan pembukuan palsu.

Federasi Sepak Bola Italia (FIGC) telah memulai proses membawa kasusnya ke FIFA untuk meminta agar hukuman diterapkan di seluruh dunia. Juventus membantah melakukan kesalahan dan mereka serta Paratici telah mengajukan banding.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *