Bolazola – Juventus dikenakan penalti baru 10 poin pada Senin (22/5/2023) oleh pengadilan Italia – menghambat peluang mereka lolos ke Liga Champions musim depan – dan telah ditegaskan oleh kata Federasi Sepak Bola Italia (FIGC).

Hukuman terbaru untuk laporan akuntansi palsu dalam transaksi transfer klub menjatuhkan Juventus dari posisi kedua klasemen Serie A ke posisi tujuh.

Hasilnya pun membuat Bianconeri lima poin di belakang AC Milan, yang pindah ke posisi empat Serie A dan tempat kualifikasi terakhir untuk Liga Champions.

Menyusul pengumuman tersebut, Juventus juga dipermalukan dengan skor 1-4 oleh Empoli. Kemudian ada dua pertandingan tersisa di Serie A, termasuk pertandingan penting melawan AC Milan saat Juventus berjuang tetap di zona Liga Champions untuk pertama kalinya dalam 11 musim.

Di Twitter, Juventus mengatakan mereka “mencatat” keputusan pengadilan “dan berhak” untuk mengajukan banding baru terhadapnya di badan olahraga tertinggi Italia.

Juventus 1-4 Empoli.
Juventus 1-4 Empoli.

“Apa yang ditetapkan oleh keputusan kelima dalam masalah ini, yang dimulai lebih dari setahun yang lalu, menimbulkan kepahitan yang besar di klub dan jutaan pendukungnya yang mendapati diri mereka sangat dihukum dengan aplikasi tersebut. Sanksi yang tampaknya tidak memperhitungkan prinsip proporsionalitas,” tambah pernyataan Juventus.

“Sementara tidak mengabaikan urgensi, yang tidak pernah dihindari oleh Juventus selama persidangan, ditekankan bahwa ini adalah fakta yang masih harus dievaluasi oleh hakim,” tutup pernyataan klub berjuluk Bianconeri tersebut.

Pasukan Max Allegri dikenakan penalti 15 poin pada Januari sementara beberapa anggota mantan dewan Juventus juga diberikan larangan dari kegiatan sepak bola, termasuk mantan presiden Andrea Agnelli.

Pengurangan poin ditangguhkan bulan lalu atas banding ke pengadilan olahraga tertinggi negara itu dalam Komite Olimpiade Italia dan dirujuk kembali ke pengadilan banding federasi sepak bola untuk sidang baru.

Hal itu pun terjadi pada hari Senin. Selama sidang tiga jam, jaksa federasi Giuseppe Chine meminta penalti 11 poin untuk Juventus. Dia telah meminta sembilan poin kembali pada bulan Januari.

Chine juga meminta larangan delapan bulan untuk tujuh mantan direktur Juventus, termasuk Pavel Nedvěd, tetapi mereka dibebaskan pada hari Senin.

Sedangkan banding Agnelli dan tiga lainnya ditolak bulan lalu.

Dewan Juventus mengundurkan diri secara massal pada bulan November menyusul penyelidikan oleh jaksa penuntut umum Turin atas dugaan laporan akuntansi palsu.

Pengadilan olahraga dalam kasus tersebut kemudian dibuka kembali berdasarkan informasi dari jaksa Turin, yang berujung pada pengurangan poin. Juventus awalnya dibebaskan oleh pengadilan olahraga pada bulan April.

Jaksa di Turin juga mendakwa Juventus, Agnelli, dan 11 orang lainnya dengan komunikasi palsu oleh perusahaan yang terdaftar secara publik di bursa saham Milan, menghalangi badan pengawas, penagihan palsu, dan manipulasi pasar.

Masalah hukum Juventus semakin dalam minggu lalu setelah federasi sepak bola Italia (FIGC) juga mendakwa klub dan tujuh mantan direktur tim dengan tuduhan penipuan atas cara mereka menangani pemotongan gaji pemain selama pandemi Covid-19.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here