Inter Milan vs AC Milan.
Inter Milan vs AC Milan.

Catatan Jelang Derby della Madoninna di Leg Kedua Semifinal Liga Champions

Posted on

Bolazola – AC Milan akan melawan Inter Milan dalam pertandingan leg kedua semifinal Liga Champions dengan harapan membalikkan defisit.

AC Milan tahu bahwa mereka memiliki tantangan besar jika ingin mencapai final Liga Champions setelah dikalahkan 0-2 dalam pertandingan leg pertama oleh Inter Milan. Mereka terkejut dengan start cepat dari pasukan Simone Inzaghi yang mencetak dua gol dalam 11 menit pertama.

Baik Stefano Pioli maupun Sandro Tonali menyatakan dalam konferensi pers sebelum pertandingan bahwa tim memiliki keyakinan untuk membalikkan keadaan, tetapi bahkan suporter AC Milan yang paling optimis menyadari besarnya tugas yang dihadapi.

Head to Head

Derby della Madoninna akan mencapai edisi ke-220 di semua kompetisi, dan AC Milan telah keluar sebagai pemenang dalam 71 pertemuan, dengan 67 hasil imbang dan 82 kemenangan bagi Inter Milan.

Ini juga merupakan kali ketiga kedua tim dari kota Milan bertemu dalam fase gugur Liga Champions. Pertemuan pertama terjadi pada musim 2002-03, ketika leg pertama berakhir dengan hasil imbang 0-0, diikuti dengan hasil imbang 1-1 dimana Andriy Shevchenko mencetak gol yang mengantarkan Rossoneri melaju dengan keunggulan gol tandang, sebelum kemudian mengalahkan Juventus di final.

Mereka bertemu lagi di perempatfinal musim 2004-05 dan AC Milan memenangkan leg pertama dengan skor 2-0, dengan gol dari Jaap Stam dan kemudian Andriy Shevchenko memberikan keunggulan jelas bagi tim asuhan Carlo Ancelotti.

Sheva kemudian mencetak gol pada menit ke-30 di leg kedua. Gol Esteban Cambiasso yang dianulir menyebabkan para suporter Inter Milan melemparkan flare dan salah satunya mengenai Dida sehingga pertandingan dihentikan dan AC Milan diberikan kemenangan 3-0.

Namun, tahun 2023 tidak menguntungkan bagi AC Milan dalam derby ini, karena mereka telah bertemu Inter Milan sebanyak tiga kali, dengan hasil kalah 0-3 dalam Supercoppa Italiana, kalah 0-1 di Serie A, dan kalah 0-2 pekan lalu.

Fakta

Alessandro Bastoni telah terlibat dalam permainan terbuka yang berakhir dengan gol lebih banyak daripada bek tengah lainnya di Liga Champions musim ini (8). Memang, Bastoni mengungguli semua pemain Inter Milan musim ini dalam hal sentuhan bola (617), membawa bola maju (progressive carries – 70), dan umpan ke area pertahanan lawan (passes into the final third – 65).

Federico Dimarco dari Inter Milan telah memberikan lima assist gol dari permainan terbuka di Liga Champions musim ini, yang merupakan yang terbanyak dari semua pemain. Memang, ini adalah jumlah assist terbanyak yang pernah dicetak oleh seorang pemain Inter Milan dalam satu musim di kompetisi ini sejak 2003-04, sejajar dengan Samuel Eto’o pada musim 2010-11 dan Wesley Sneijder pada musim 2009-10.

Dalam Liga Champions musim ini, Inter Milan telah merebut bola dan memulai urutan permainan terbuka mereka pada jarak rata-rata 38,5 meter dari gawang mereka sendiri.

Inter Milan tidak pernah tertinggal pada fase gugur Liga Champions musim ini (menang tiga kali dan kalah dua kali), dan mencatatkan clean sheet dalam empat dari lima pertandingan tersebut. Satu-satunya tim Italia yang berhasil mencapai final kompetisi ini tanpa terkalahkan di babak 16 besar, perempatfinal, dan semifinal adalah Juventus, yang melakukannya pada musim 2014-15 dan 2016-17.

AC Milan hanya memenangkan satu dari 16 pertandingan terakhir sebagai tim tamu pada fase gugur Liga Champions (imbang delapan kali dan kalah tujuh kali), hanya mencetak 15 gol dalam 24 pertandingan tandang di tahap fase gugur Liga Champions, dengan rata-rata 0,6 gol per pertandingan.

23 gol Olivier Giroud di Liga Champions telah dicetak dari dalam kotak penalti.

Inter Milan berharap bisa mencapai final Liga Champions keenam kalinya, dan yang pertama sejak musim 2009-10 di bawah kepemimpinan José Mourinho. Jika berhasil melaju ke final, Simone Inzaghi akan menjadi pelatih Italia kelima yang membawa klub Italia ke final Liga Champions, setelah Fabio Capello dengan AC Milan (3x), Marcello Lippi dengan Juventus (4x), Carlo Ancelotti dengan AC Milan (3x), dan Massimiliano Allegri dengan Juventus (2x).

Dalam sejarah Liga Champions, hanya satu tim yang memenangkan leg pertama semifinal dengan selisih dua gol atau lebih tetapi gagal melaju, yaitu Barcelona yang tidak lolos melawan Liverpool pada musim 2018-19. Barcelona menang 3-0 pada leg pertama, tetapi kalah 0-4 pada leg kedua di Anfield.

Setelah mengalahkan Inter Milan dalam pertemuan pertama mereka musim ini pada bulan September, AC Milan kalah dalam tiga pertandingan terakhir melawan rival sekota, tanpa mencetak gol meskipun mencoba 31 tembakan dalam pertandingan tersebut. Mereka belum pernah mengalami kekalahan empat kali beruntun tanpa mencetak gol melawan Inter Milan dalam sejarah mereka.

Inter Milan telah mengalahkan AC Milan tiga kali dalam semua kompetisi musim ini, masing-masing dalam kompetisi yang berbeda (Serie A, Supercoppa Italiana, Liga Champions). Mereka baru pernah mengalahkan AC Milan empat kali dalam satu musim sekali sebelumnya, yaitu pada musim 1973-74 (dua kali di Serie A, dua kali di Coppa Italia).