intermilan - bolazola
intermilan - bolazola

Sebuah Cerita tentang Klub Legenda : Inter Milan

Posted on

Bolazola – Inter Milan, salah satu klub sepak bola terkemuka di Italia, telah menjadi pusat perhatian para penggemar sepak bola di seluruh dunia. Dengan sejarahnya yang kaya dan prestasinya yang gemilang, Inter Milan telah meraih tempat istimewa dalam dunia sepak bola. Artikel ini akan membahas sejarah klub Inter Milan, pencapaian terbesar mereka, dan peran mereka dalam perkembangan sepak bola di Italia.

Awal berdiri dan terbentuknya il Nerazzurri


Inter Milan, yang juga dikenal sebagai Internazionale atau hanya Inter, didirikan pada tahun 1908. Klub ini dibentuk oleh sekelompok pemuda Italia yang memiliki semangat untuk sepak bola. Klub ini segera menjadi pesaing utama di Liga Italia (Serie A) dan memenangkan gelar pertama mereka pada tahun 1910. Sejak saat itu, Inter Milan terus berkembang menjadi salah satu klub paling sukses di Italia.

Pencapaian klub sekaligus menjadi Era Keemasan

Selama tahun 1960-an, Inter Milan mengalami masa keemasan yang luar biasa di bawah pimpinan pelatih legendaris, Helenio Herrera. Klub ini memenangkan Liga Italia tiga kali berturut-turut dari 1963 hingga 1965, dengan taktik Catenaccio yang inovatif. Mereka juga memenangkan Piala Eropa (sekarang Liga Champions UEFA) dua kali berturut-turut pada tahun 1964 dan 1965, membuat mereka salah satu klub Italia pertama yang meraih prestasi tersebut.


Inter Milan terkenal dengan gelar Scudetto mereka yang berlimpah, dengan total lebih dari 19 gelar Liga Italia hingga saat ini. Prestasi terbesar klub ini adalah ketika mereka memenangkan Liga Champions UEFA pada tahun 2010 di bawah asuhan pelatih José Mourinho. Ini juga sekaligus adalah kemenangan Liga Champions pertama mereka sejak tahun 1965, dan saat itu mereka mengalahkan Bayern Munich di final dengan skor 2-0. Saat itu, Inter Milan memiliki pemain-pemain kelas dunia seperti Wesley Sneijder, Samuel Eto’o, dan Javier Zanetti yang memainkan peran penting dalam kesuksesan tersebut.


Fans base yang besar hingga Indonesia

Inter Milan juga memiliki basis penggemar yang kuat di Indonesia. Para penggemar setia klub ini sering disebut sebagai “Interisti” dan aktif dalam mendukung tim mereka melalui media sosial, acara nonton bareng, dan komunitas daring. Klub ini pernah mengadakan tur ke Indonesia, yang menjadi momen luar biasa bagi penggemar lokal untuk bertemu dengan pemain-pemain mereka secara langsung. Inter Milan tetap menjadi kekuatan utama di Serie A. Pada tahun 2021, mereka memenangkan gelar Liga Italia di bawah manajemen Antonio Conte. Ini adalah gelar pertama mereka sejak tahun 2010, dan berhasil mengakhiri dominasi Juventus yang telah berlangsung bertahun-tahun.

Pada tahun 2021 juga, Inter Milan mengalami perubahan kepemilikan penting ketika grup investasi Cina, Suning Holdings Group, menjual mayoritas saham klub kepada konsorsium yang dipimpin oleh pengusaha Indonesia, Erick Thohir. Hal ini membawa harapan baru bagi klub dan memperkuat ikatan antara Inter Milan dan penggemar sepak bola di Indonesia.

The Derby della Madonnina


Derby Milan antara Inter Milan dan AC Milan adalah salah satu pertandingan sepak bola paling dinantikan di seluruh dunia. Di Indonesia, antusiasme untuk menyaksikan pertandingan sengit antara kedua klub ini tidak kalah besar. Salah satu derby Milan yang paling mengesankan dalam ingatan penggemar sepak bola Indonesia adalah pertandingan pada musim 2009/2010, yang menjadi salah satu pertandingan paling penting dalam sejarah kedua klub ini.

Baca juga : Mendobrak Batasan ala Paul Ince di Inter Milan

Pertandingan tersebut berlangsung pada tanggal 15 Februari 2009, di Stadion Giuseppe Meazza (yang juga dikenal sebagai San Siro) di Milan, Italia. Kedua tim berada dalam persaingan ketat untuk memperebutkan gelar Serie A. Inter Milan, yang saat itu dilatih oleh José Mourinho, berada di puncak klasemen, sedangkan AC Milan, yang dimentori oleh Leonardo, berusaha untuk mengejar ketertinggalan.

Pertandingan ini tidak hanya penting dalam persaingan lokal, tetapi juga memiliki implikasi besar dalam perburuan gelar liga. Momen puncak pertandingan ini terjadi pada menit ke-29 ketika Zlatan Ibrahimović, yang saat itu bermain untuk Inter Milan, mencetak gol pembuka. Namun, gelandang AC Milan, Ronaldinho, segera menyamakan kedudukan dengan mencetak gol indah di menit ke-36. Permainan berjalan dengan intensitas yang luar biasa, dengan kedua tim berjuang untuk mencetak gol penentu.


Momen paling ikonik berdasarkan pantuan togel dufan adalah dari pertandingan ini terjadi di menit ke-82, ketika bek Inter Milan, Marco Materazzi, mencetak gol dari tendangan sudut dan membuat stadion San Siro meledak dalam kegembiraan. Gol ini membawa Inter Milan meraih kemenangan 2-1 dan memperkokoh posisi mereka di puncak klasemen.

Pertandingan tersebut juga dikenang karena tensi yang tinggi antara pemain-pemain kedua tim dan emosi yang terlibat. Ini adalah derby yang memicu perasaan rivalitas dan antusiasme yang luar biasa di kalangan penggemar sepak bola Indonesia.

Inter Milan telah menjadi salah satu klub sepak bola paling terhormat di Italia dan di seluruh dunia. Dengan sejarahnya yang kaya, prestasinya yang mengesankan, dan dukungan yang kuat dari penggemar di Indonesia dan seluruh dunia.